Serangan jantung punca pelayar Jerman maut

Serangan jantung punca pelayar Jerman maut

MANILA, 2 Mac (AFP) – Seorang warga Jerman yang mayatnya ditemui di atas perahu layar terdampar di luar selatan Filipina meninggal dunia akibat serangan jantung seminggu sebelumnya, menurut laporan bedah siasat yang dikeluarkan hari ini.

Polis sebelumnya menamakan mangsa berdasarkan dokumen yang ditemui di atas kapal layar pada Jumaat lalu sebagai Manfred Fritz Bajorat dari Jerman, tetapi mereka belum dapat menyatakan di mana dia memulakan pelayaran atau di mana dia menuju.

‘Punca kematian adalah pelanggaran myocardial akut berdasarkan bedah siasat oleh makmal jenayah serantau,” jurucakap Ketua penguasa polis kebangsaan, Wilbren Mayor memberitahu AFP.

“Warga dari Jerman itu dianggarkan meninggal dunia selama lebih atau kurang tujuh hari,” tambahnya, yang memetik kenyataan polis dari polis di selatan Filipina.

Nelayan setempat menemui, kapal layar sepanjang 13 meter (44 kaki) dengan mengalami patah tiang terdampar ke luar barat Lautan Pasifik pada Jumaat lalu, dengan mayat yang kering seorang lelaki yang tidak berpakaian di atas meja kabin utama.

Gambar yang yang dikeluarkan oleh balai polis Barobo hari ini menunjukkan orang ramai berdiri di atas sebuah bot separuh karam dipercayai milik Manfred Fritz Bajorat, yang mayatnya ditemui di dalamnya, selepas para penduduk mendapati kapal layar tersebut hanyut di luar pantai Barobo, di selatan Mindanao. – AFP
Gambar yang yang dikeluarkan oleh balai polis Barobo hari ini menunjukkan orang ramai berdiri di atas sebuah bot separuh karam dipercayai milik Manfred Fritz Bajorat, yang mayatnya ditemui di dalamnya, selepas para penduduk mendapati kapal layar tersebut hanyut di luar pantai Barobo, di selatan Mindanao. – AFP

Polis melancarkan penyiasatan untuk mengenalpasti sama ada dia adalah mangsa jenayah, tetapi keputusan dari bedah siasat adalah sebaliknya.

Kawasan itu di mana bot ditemui terletak sekitar 100 kilometer (60 batu) diluart kota Barobo, bandar timbalan ketua polis Inspektor Mark Navales memberitahu AFP.

Dokumen, gambar – gambar lama keluar mengunjungi mercu tanda Paris, beras dan makanan tin berselerak di atas kabin bot itu, yang dibawa dalam air dan disenaraikan di sudut lain, katanya.

Satu dokumen bergambar oleh polis menyatakan bot itu telah mendapatkan pelepasan dari polis marin di Sai Vicente pada 2013, walaupun ia tidak jelas jika ia dikeluarkan di Cape Verde atau Brazil, yang mempunyai pelabuhan nama yang sama.

ARTIKEL YANG SAMA