Sharapova kembali bangkit

Sharapova kembali bangkit

SINGAPURA, 26 Okt (Reuters) – Maria Sharapova tidak melengkapkan pertandingan sejak tewas di Wimbledon pada Julai lalu, jadi pemain dari Rusia itu secara semula jadinya teruja untuk muncul dengan kemenangan di WTA semalam selepas memerlukan masa bagi penyembuhan daripada beberapa penyakit.

Pemain nombor tiga dunia itu tidak beraksi dalam Terbuka Amerika Syarikat pada September lalu kerana mengalami kekejangan kaki dan menangguhkan aksi kembali di Wuhan pada akhir bulan lalu dalam harapan untuk kembali cergas bagi pertandingan elit lapan pemain wanita. Kesabarannya berbalas dengan kemenangan.

Mengetepikan kesukaran mengambil masa dalam pertandingan terbuka, Red Group menentang Agneiszka Radwanska dan biarpun melepaskan set pertama, Sharapova bangkit untuk mencatatkan kemenangan 4-6, 6-3, 6-4.

“Saya belum melengkapkan pertandingan sejak Julai lalu, jadi saya rasa ia selalu memberikan cabaran untuk kembali dari bukan hanya satu kecederaan, tetapi banyak,” Sharapova memberitahu wartawan selepas memenangi pertandingan selama dua jam, 48 minit menentang pemain dari Poland.

“Saya mencatatkan banyak permulaan dan berhenti dan saya teruja biarpun tidak beraksi sejak beberapa bulan kebelakangan dan tidak bermain dengan permainan terbaik saya, saya menghadapi pesaing yang jelas layak menempah tempat dalam pertandingan itu.

Maria Sharapova ketika membalas hantaran Agnieszka Radwanska dari Poland pada final WTA di Singapura pada 25 Oktober 2015. – AFP
Maria Sharapova ketika membalas hantaran Agnieszka Radwanska dari Poland pada final WTA di Singapura pada 25 Oktober 2015. – AFP

“Saya hanya merasakan saya mampu untuk membawa diri saya ke peringkat fizikal seterusnya, yang mana saya tidak menjangka saya mampu melakukannya. Jadi saya rasa ia adalah satu emosi yang saya rasakan.”

Menentang pemain yang terkemuka bagi mengembalikan kemahirannya adalah selalu seperti menjadi ujian stamina, jadi Sharapova kagum dengan keupayaannya untuk terus konsisten ketika jam berdetik menghampiri tiga jam.

“Saya merasakan ia adalah pertandingan fizikal. Saya rasa gelanggang ini memerlukan semua pertandingan. Saya rasa ia berada di bahagian lebih perlahan…mata tidak panjang,” kata pemain itu, 28, mengenai permukaan Stadium Tertutup Singapura.

“Ia sesuai dengan permainannya. Bola terus rendah dan dia boleh mendapatkannya lebih awal dan menukar arah,” tambahnya.

“Kami mempunyai sedikit rali. Terdapat banyak larian. Sekarang saya merasakan bagus. Jari kaki sedikit beku tetapi selain itu saya dalam keadaan bagus.”

ARTIKEL YANG SAMA