Sindiket dokumen palsu berjaya ditumpas

Sindiket dokumen palsu berjaya ditumpas

JAKARTA, 23 Nov (Agensi) – Polis Jakarta kelmarin telah berjaya menahan lapan pemilik kedai percetakan yang dipercayai terbabit dalam sindiket mencetak dan menjual dokumen palsu.

Semua pemilik kedai percetakan itu beroperasi di sebuah pasar di Jakarta Pusat dan dipercayai aktif melakukan penipuan itu sejak dua hingga tiga tahun lalu.

Jurucakap polis, Heri Heryawa berkata, semua pemilik kedai itu membuat dokumen palsu kerana mahu mengaut keuntungan yang besar.

“Dokumen palsu ini biasanya dipesan pelanggan dan pemilik kedai itu mencetak dengan bayaran tertentu.

“Antara dokumen yang dipalsukan termasuk kad pengenalan, kad keluarga, buku nikah, sijil sekolah dan ijazah universiti,” katanya.

Setiap dokumen palsu berharga antara 200,000 rupiah hinggalah 1 juta rupiah bergantung kepada jenis dokumen.

Menurutnya, suspek membuat dokumen palsu dengan menggunakan komputer untuk mengimbas dan meniru dokumen yang asli.

“Biasanya pelanggan akan datang ke premis ini membawa contoh dokumen asli untuk diimbas sebelum dicetak dengan maklumat pelanggan.

“Kami kini mencari semua pelanggan kedai terbabit kerana yakin dokumen itu pasti disalahgunakan,” tegasnya.