Sudan dikenakan gencatan senjata

Sudan dikenakan gencatan senjata

JUBA, 12 Julai – Gencatan senjata yang rapuh nampaknya akan dikenakan di bandar Juba Selatan Sudan selepas empat hari pertempuran senjata yang mengakibatkan ratusan orang maut dan mengakibatkan 40,000 lagi melarikan diri.

Ia adalah terlalu awal untuk memberitahu hari ini sama ada gencatan senjata, yang diseru oleh kedua-dua Presiden Salva Kiir dan pesaingnya Naib Presiden Riek Machar, akan bertahan namun keredaan itu akan membolehkan orang awam untuk meninggalkan rumah mereka.

Tidak ada bunyi tembakan helikopter di ruang udara, tidak ada kereta kebal di jalan-jalan, tidak ada tembakan senjata dan tentera dalam trak pikap yang mempunyai mesingan kelihatannya berada di berek mereka.

Ketenangan disambut baik oleh penduduk Juba yang sudah lama berkurung dalam rumah selama beberapa hari.

“Situasi amat senyap berhampiran lapangan terbang,” kata salah seorang penduduk tempatan, August Mayai. “Orang ramai berkeliaran di jalan-jalan raya.”

Pertempuran bermula pada malam Jumaat – membunuh lebih 300 askar menurut anggaran kerajaan – kemudian berhenti pada Sabtu, ulang tahun kemerdekaan kelima negara itu, sebelum disambung semula dengan pertempuran tegang pada Ahad.

Pesawat antarabangsa ke lapangan terbang antarabangsa Juba masih belum beroperasi pagi hari ini dan makluman kerajaan asing yang menyeru rakyat mereka berada di dalam rumah masih dikekalkan. – AFP