Suspek pengeboman Thailand didakwa

Suspek pengeboman Thailand didakwa

BANGKOK, 24 Nov (dpa) – Sebuah mahkamah tentera di Thailand hari ini mendakwa dua lelaki yang dituduh melancarkan pengeboman di tengah Bangkok pada Ogos.

Serangan bom di sebuah tempat suci Hindu membunuh 20 orang, kebanyakannya pelancong, dan mencederakan lebih daripada 120 orang.

Adem Karadag dan Yusufu Mieraili masing-masing menghadapi 10 dakwaan, termasuk pembunuhan yang dirancang terlebih dahulu, tetapi bukannya keganasan, lapor media Thai.

Kedua-dua tersangka tiba di mahkamah tentera di Bangkok pada pagi ini dengan tangan bergari dan diiringi oleh polis.

Kedua-dua defendan tidak membuat akuan ketika perbicaraan, kata laporan.

Suspek yang dikenali sebagai Yusufu Mieraili (dua kanan) dan Bilal Mohammed diiringi oleh tentera dan pegawai penjara sejurus mereka keluar dari mahkamah Bangkok. – Reuters
Suspek yang dikenali sebagai Yusufu Mieraili (dua kanan) dan Bilal Mohammed diiringi oleh tentera dan pegawai penjara sejurus mereka keluar dari mahkamah Bangkok. – Reuters

Karadag, dikenali pada mulanya dengan nama Bilal Muhammed, dan Mieraili telah ditahan di sebuah pangkalan tentera sejak mereka ditangkap pada Ogos dan September masing-masing.

Karadag, 28, sedang membawa pasport Turki palsu, dan memberitahu peguamnya pada September bahawa dia penduduk Uighur etnik dari barat China.

Mieraili berusia 25 tahun dan membawa pasport berkata dia berasal dari rantau Xinjiang China, di mana kebanyakan penduduk Uighur tinggal.

Pegawai Thai berkata, satu rangkaian penyeludupan manusia berada di sebalik serangan itu, yang dikatakan oleh mereka sebagai reaksi hebat terhadap satu tindakan keras ke atas penyeludupan penduduk Uighur.

Rangkaian dikatakan telah menggunakan Thailand sebagai satu tempat transit di antara China dan Turki.

Pada awal siasatan, polis Thai berkata mereka percaya dalang di sebalik operasi itu telah melarikan diri dari Thailand dan masih bebas.

ARTIKEL YANG SAMA