Tanzania penjara 4 warga China seludup tanduk badak

Tanzania penjara 4 warga China seludup tanduk badak

DAR ES SALAAM, 18 Dis (AFP) – Sebuah mahkamah Tanzania memenjarakan empat lelaki China selama 20 tahun selepas mereka didapati menyeludup 11 tanduk badak, salah satu rampasan terbesar yang pernah dilakukan di timur negara Afrika, menurut pegawai hari ini.

“Pesalah juga dikehendaki untuk membayar denda masing-masing $800, selain dihukum penjara,” menurut peguam negara Wankyo Simon kepada AFP menerusi telefon, dari rantau Mbeya barat daya Tanzania.

Empat lelaki, dikenali sebagai Song Lei, Xiao Shaodan, Chen Jianlian dan Hu Liang, ditangkap di rantau Mbeya bulan lalu ketika mereka menyeberangi masuk ke Tanzania dari Malawi. Mereka dijatuhkan hukuman pada Rabu.

Beratus-ratus badak dibunuh setiap tahun untuk mendapatkan tanduknya, yang digunakan di Timur Asia untuk kegunaan perubatan.

Tuntutan ke atas tanduk badak – mengandungi keratin, yang juga ditemui dalam rambut dan kuku – telah meledak di Vietnam dan China, di mana ia sangat bernilai untuk tujuan kemudahan perubatan.

Tahap pemburuan badak tertinggi berlaku di Afrika Selatan, yang menempatkan sekitar 20,000 ekor badak, atau 80 peratus bilangan penduduk dunia.

Pemburuan semakin menjadi-jadi di negara Afrika timur termasuk Tanzania dan Kenya, namun pemburu di sana lebih menumpukan pada pembunuhan gajah.