Tawanan Kanada dipancung

Tawanan Kanada dipancung

MANILA, 26 April – Kumpulan Militan Islam di Filipina telah membunuh tebusan Kanada, yang menambah ketakutan bagi lebih 20 warga asing yang lain ditahan di pulau-pulau terpencil, dengan tentera dan polis hari ini berikrar untuk memburu pemisah.

Kepala milik seorang lelaki ditemui semalam dibuang di luar dewan bandar raya di Jolo, pulau pergunungan dan diliputi hutan ke selatan Filipina yang menjadi kubu kuat kumpulan pemisah Islam Abu Sayyaf.

Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau dan pihak berkuasa Filipina mengenal pasti mangsa sebagai John Ridsdel, seorang pesara yang berusia 60 tahun yang diculik tujuh bulan lalu dari sebuah kapal layar, bersama dengan seorang lagi lelaki Kanada, seorang warga Norway dan seorang wanita Filipina.

“Ini adalah tindakan pembunuhan kejam kumpulan pengganas yang menjadikannya tebusan,” kata Trudeau di Ottawa.

Keempat-empat mereka diculik di sebuah marina berhampiran bandar Davao, lebih dari 500 kilometer (300 batu) dari Jolo, sebagai sebahagian dari penculikan dari Abu Sayyaf – rangkaian militan yang selama lebih dari dua dekad melakukan penculikan menguntungkan bagi perniagaan.

Tiga lagi adalah Robert Hall dari Kanada, teman wanita Hall, Marites Flor dan pengurus peranginan Kjartan Seekingstad dari Norway.

Enam minggu selepas penculikan, lelaki bersenjata mengeluarkan video mengenai tawanan mereka yang ditahan di hutan, meminta wang tebusan AS$21 juta setiap seorang bagi pembebasan tiga warga asing tersebut.

Lelaki tersebut dipaksa untuk merayu bagi keselamatan mereka dalam kamera, dan video yang sama diposkan bagi beberapa bulan yang menunjukkan tebusan dalam keadaan lemah.

Dalam video terbaru, Ridsdel berkata penculiknya akan membunuhnya pada 25 April jika wang tebusan sebanyak AS$6.4 juta tidak dibayar.

Beberapa jam selepas tarikh akhir berlalu, polis di Filipina berkata dua orang yang menunggang motosikal meletakkan kepala tersebut berhampiran dewan bandar raya di Jolo, yang mana sekitar 1,000 kilometer (600 batu) dari Manila. – AFP

ARTIKEL YANG SAMA