Tentera ikrar kekalkan demokrasi

Tentera ikrar kekalkan demokrasi

NAYPYIDAW, Myanmar, 27 Mac (AFP)– Ketua tentera berpengaruh Myanmar hari ini berikrar akan mengekalkan negara ‘pada laluan demokrasi’ beberapa hari sebelum kerajaan awam Aung SanSuu Kyi mengambil alih pucuk pimpinan selepas beberapa dekad di bawah pemerintahan tentera.

Jeneral Kanan Min Aung Hlaing membuat kenyataan itu pada acara tahunan yang memperlihatkan kekuatan tentera oleh pasukan bersenjata Myanmar, sebuah badan yang telah lama menghapuskan aspirasi demokrasi dengan kuku besi tetapi sejak itu membawa negara melalui peralihan luar biasa.

“Saya dengan serius menyampaikan bahawa Tatmadaw (tentera) akan bekerjasama untuk membawa kemakmuran Kesatuan dan warganegaranya,” katanya ketika berucap kepada pasukan tentera pada perarakan tahunan Hari Angkatan Bersenjata di bandar Naypyidaw.

“Dua halangan utama kepada pendemokrasian adalah kegagalan untuk mematuhi peraturan undang-undang dan peraturan dan kehadiran pemberontakan bersenjata. Ini boleh membawa kepada demokrasi yang kacau bilau,” tambahnya.

“Hanya jika dua halangan ini ditangani dan diatasi dengan teratur akan ada kemajuan pada laluan menuju demokrasi.”

Myanmar telah melalui peralihan politik yang menakjubkan sejak 2011, yang berkembang dari penyisihan di bawah junta-junta untuk menjadi negara yang semakin bersemangat.

Keterbukaannya politiknya yang semakin berkembang yang dibentuk oleh pilihan raya bersejarah pada bulan November bahawa Liga Kebangsaan Demokrasi Suu Kyi menang besar.

Selepas peralihan panjang, kerajaannya akan mengambil alih dari pentadbiran yang disokong oleh tentera Rabu lalu, yang menamatkan pemerintahan tentera langsung dan tidak langsung lebih lima dekad.

ARTIKEL YANG SAMA