Terima kasih Muhammad Ali

Terima kasih Muhammad Ali

LOS ANGELES, 5 Jun – Kematian Muhammad Ali adalah satu peringatan jelas terhadap kegemilangan era tinju heavyweight yang memberikan perban-dingan dengan anemia divisyen utama dalam sukan itu ketika ini.

Ali, yang meninggal pada Jumaat lalu pada usia 74 tahun selepas bergelut dengan penyakit Parkinson, adalah asas terhadap tiga penguasa heavyweight yang melibatkan Joe Frazier dan George Foreman, yang menyaksikan bakat dan kekuatan mereka mengekalkan tinju di bahagian depan terhadap perbincangan budaya. Mereka sendiri pewaris dari Joe Louis dan Max Schmeling, Rocky Marciano dan Sonny Liston.

Dan di tengah-tengah pergelutan sosial pada usia mereka, mereka memastikan gelaran heavyweight dunia dapat diterima di seluruh dunia.

Walaupun nama-nama dari pertarungan masih bergema: Ali-Frazier, yang dikenali sebagai “Pertarungan Abad ini” meletakkan dua juara heavyweight yang belum pernah dikalahkan di Madison Square Garden dengan seluruh dunia melihat dan berpihak.

Frazier menyerap hukuman besar tetapi Ali terus bekerja keras dan menggugurkannya pada pusingan ke-15 untuk memenangi keputusan sebulat suara dan melancarkan trilogi epik dengan “Thrilla in Manila”.

Jalan-jalan di Amerika Syarikat memberikan penghormatan atas pemergian peninju terkemuka Muhammad Ali. – AFP
Jalan-jalan di Amerika Syarikat memberikan penghormatan atas pemergian peninju terkemuka Muhammad Ali. – AFP

Di antara itu terdapat “Rumble in the Jungle” di Kinshasa, di mana Ali yang sekarang terkenal dengan strategi “rope a dope” menyaksikan Foreman mengeluarkan tenaganya dan Ali menghasilkan knockout pusingan kelapan terhadap lawannya yang belum pernah tewas sebelumnya.

Ia adalah sedekad sebelum satu lagi pertarungan heavyweight berlaku dalam babak kekuatan seperti itu, tetapi huru-hara yang menyelubungi Mike Tyson dilanjutkan di luar gelanggang dan sebenarnya meletakkan penguasaan yang kurang penting dan kurang kepada orang ramai seperti mengelirukan terhadap sekatan pertubuhan peribadi dan tontonan secara berbayar menjadi kebiasaan. – AFP