Thailand tahan 8,000 kapal pukat tunda tidak berdaftar

Thailand tahan 8,000 kapal pukat tunda tidak berdaftar

BANGKOK, 27 Okt (dpa) – Thailand hari ini membatalkan lesen penangkapan ikan komersial iaitu sebanyak 8,024 kapal pukat tunda kerana gagal untuk menyertai skim pendaftaran baru, menurut tentera laut.

Kerajaan pada Julai mengarahkan semua kapal-kapal nelayan untuk mendaftar sebagai sebahagian daripada tindak balas kepada amaran EU berhubung penangkapan ikan haram.

Kesatuan Eropah (EU) pada Januari mengancam satu tegahan import ke atas produk-produk penangkapan ikan Thailand sekiranya negara itu melakukan lebih, dalam bertindak keras ke atas amalan penangkapan ikan haram termasuk pukat tunda bawah laut dan penggunaan pukat sorong.

Amalan itu sudah diharamkan di bawah peraturan penangkapan ikan Thailand, namun pengimplementasiannya tidak ketat, dan akan dipertingkatkan dengan skim pendaftaran baru.

Pemilik kapal terjejas oleh langkah itu hari ini dan ‘tidak ada saluran untuk mendapatkan semula lesen dan kapal mereka yang akan kekal ditahan di pelabuhan’ buat masa ini, kata jurucakap Tentera Laut, Benjamaporn Wongnakornsawangthat.

“Lebih 42,000 kapal lain telah mendaftar dan mereka akan dibenarkan untuk terus menangkap ikan.”

ARTIKEL YANG SAMA