Trump beri amaran keras terhadap Pyongyang

WASHINGTON, 11 Ogos – Presiden Donald Trump hari ini memberi amaran kepada Korea Utara ia sepatutnya “sangat-sangat gemuruh” jika ia memikirkan untuk menyerang tanah AS, selepas Pyongyang yang memiliki senjata nuklear berkata ia bersedia merancang melancarkan misil ke atas wilayah Pasifik, Guam.

Bilionair Republikan itu menolak sebarang kritikan terhadap amaran “kerasnya”, yang berkata ia kemungkinan “tidak cukup keras,” dengan ancaman yang dibuat oleh rejim Kim Jong-Un terhadap Washington dan sekutunya.

Trump juga berkata China, sekutu utama diplomatik Pyongyang, mungkin “melakukan lebih lagi” untuk menekan Kim bagi menamatkan program senjata nuklear dan misil balistik.

Ulasan Trump itu, dilakukan dari kelab golf di New Jersey, dibuat selepas Utara mengumumkan maklumat terperinci untuk menghantar empat misil ke atas Jepun dan Guam, di mana 6,000 tentera AS ditempatkan.

Pyongyang berkata ia menyasarkan pulau itu, kubu utama tentera AS di Pasifik barat, yang dihasratkan untuk “memberikan amaran penting” sebagai ‘satu-satunya kuasa’ yang akan memberikan kesan ke atas pemimpin AS “yang kehilangan alasan.”

Pangkalan tentera udara Amerika Syarikat di Guam. – AFP
Pangkalan tentera udara Amerika Syarikat di Guam. – AFP

Trump membalas kritikan dengan bersemangat.

“Jika Korea Utara melakukan sesuatu dari segi untuk memikirkan mengenai serangan ke atas sesiapa yang kami sukai atau kami mewakili atau sekutu kami atau kami, mereka mungkin terlalu takut,” dia memberitahu wartawan, dengan Naib Presiden, Mike Pence berada di sisinya.

“Dan mereka seharusnya….kerana banyak perkara yang akan berlaku kepada mereka seperti tidak memikirkan kemungkinan tersebut.”

Hubungan di antara Washington dan Pyongyang tegang sejak beberapa bulan, dalam kejadian ujian misil berulang kali Utara, termasuk dua misil balistik antara benua (ICBM) pada Julai lalu.

Pelancaran tersebut meletakkan tanah besar AS dalam jarak. Sebahagian percaya misil kedua mungkin berpotensi sampai ke New York.

Ancaman perang berterusan meletakkan kedudukan yang tidak dijangka pada Selasa lalu apabila Trump dilihat meminjam retorik senjata Utara dan berkata ia menghadapi “seperti kemarahan yang tidak pernah disaksikan dunia” jika ia terus mengancam AS.

Ia menggesa Pyongyang untuk melakukan ancaman misil ke atas Guam. – AFP