Trump harus dikutuk

Trump harus dikutuk

WASHINGTON, 6 Julai (Agensi) – Para pemimpin Hispanik memberi amaran tentang keburukan kepada calon-calon Republikan bagi pilihan raya presiden, melainkan para pesaing jawatan presiden parti itu berusaha lebih untuk menyingkirkan Donald Trump, seorang ahli perniagaan yang menjadi calon yang enggan memohon maaf kerana menggelar penghijrah Mexico perogol dan pengedar dadah.

Ulasan Trump, yang disampaikan dalam ucapan pengumumannya bulan lalu, telah menghantui parti itu sejak dua minggu lalu dan mendominasi media bahasa Sepanyol. Itu adalah masa yang menjejaskan bagi parti Republikan yang telah melabur banyak dalam membantu Hispanik dalam beberapa tahun kebelakangan, yang memberikan pengaruh meningkat undian majoriti.

Namun beberapa calon Republikan mengelak isu ini sekali gus.

“Masa sudah tiba bagi para calon menjauhi Trump dan menyifatkan ulasannya tidak munasabah, tidak berasas dan menghina,” kata Alfonso Aguilar, seorang anggota Republikan yang menerajui Usaha sama Latino Prinsip Amerika. “Yang menyedihkan ia menjejaskan parti dengan para pengundi Hispanik. Itu adalah tahap kebodohan yang belum pernah saya lihat sekian lama.”

Dalam ucapan pengumumannya, Trump berkata para penghijrah Mexico “membawa dadah. Mereka membawa jenayah. Mereka perogol. Dan sesetengahnya saya anggap mereka adalah orang baik.”

Donald Trump ketika dia mengumumkan akan bertanding jawatan presiden. – AFP
Donald Trump ketika dia mengumumkan akan bertanding jawatan presiden. – AFP

Retorik seumpama itu bergema dengan beberapa pengundi Parti Republik paling ghairah, yang telah lama menganggap penghijrahan haram sebagai salah satu masalah paling menekan di negara itu.

Kesan sampingan berkaitan Trump bertambah hebat dalam beberapa hari kebelakangan.

Rangkaian televisyen utama Hispanik, Univision, menarik diri dari menyiarkan Pertandingan Ratu Cantik AS, perkongsian bersama antara Trump dan NBC, yang juga telah memutuskan hubungan dengan Trump. Rabu lalu rangkaian pasar raya Macy’s yang menjual keluaran pakaian lelaki Donald Trump, berkata ia menamatkan hubungannya dengan lelaki itu.

Bagaimanapun reaksi daripada calon-calon presiden Republikan kerap jauh lebih agresif.

Dalam temu bual baru-baru ini Fox News, Ted Cruz seorang konservatif menegaskan bahawa Trump seharusnya tidak memohon maaf.

“Saya suka Donald Trump,” kata Cruz, seorang senator Texas yang juga seorang Hispanik. “Saya berpendapat dia hebat. Saya kira dia terburu-buru. Saya berpendapat dia bercakap yang benar.”