Waktu adalah ...

Waktu adalah kekayaan paling berharga

JIKA ditanyakan kepada anda, “Kekayaan apa yang paling berharga dalam hidup yang anda miliki?” Apa jawab anda, adakah kekayaan?, anak-anak?, kecantikan?, kecerdasan? Ataupun kesihatan?.

Menurut Amru Muhammad Hilmi Khalid, pengarang buku ‘Gyayyir Nafsaka!, Ubahlah Dirimu!’ menyatakan bahawa anda boleh saja menyebutkan kesemuanya berharga, namun bukan yang termahal. Kesemuanya sama sekali tidak setara dengan nilai waktu dalam kehidupan seharian kita. Betul, bahawa kekayaan termahal yang kita miliki setelah Islam adalah waktu.

Dapatkah anda memahami bahawa pentingnya waktu itu? Mungkin pembicaraan mengenai masalah ini tidak akan mempengaruhi diri kita sedikitpun. Sebab, kita sudah terbiasa untuk tidak mempedulikan waktu. Dan anda akan tahu bahawa pentingnya masalah ini.

Jadilah umat terbaik

Tatkala anda membaca Al-Quran, akan didapati bahawa Allah Subhanahu Wata’ala sering bersumpah dengan waktu. Dan Tuhan tidak akan bersumpah dengan sesuatu kecuali sesuatu tersebut berharga. Seolah-olah ada pesanan tersirat dalam sumpah-sumpah itu

Waktu adalah kekayaan yang paling berharga dalam kehidupan kita.
Waktu adalah kekayaan yang paling berharga dalam kehidupan kita.
Menjadi umat yang terbaik akan terwujud jika kita mampu memanfaatkan seluruh kurnia yang Allah berikan kepada kita dan tidak pula menyalahgunakannya.
Menjadi umat yang terbaik akan terwujud jika kita mampu memanfaatkan seluruh kurnia yang Allah berikan kepada kita dan tidak pula menyalahgunakannya.

Allah Subhanahu Wata’ala bersumpah dengan setiap putaran waktu,

“Demi malam apabila menutupi (cahaya siang), dan siang apabila terang benderang.” (Surah Al-Lail, ayat: 1-2).

“Demi waktu dhuha (waktu pagi), dan demi malam ketika ia sunyi sepi (gelap).” (Surah Ad-Dhuha, ayat: 1-2).

“Demi fajar, dan demi malam yang sepuluh.” (Surah Al-Fajr, ayat: 1-2)

“Demi matahari dan cahayanya di pagi hari, dan bulan apabila mengiringinya.” (Surah Asy-Syams, ayat: 1-2).

“Demi masa.” (Surah Al-‘Asr, ayat: 1).

“Maka sesungguhnya Aku bersumpah dengan cahaya merah di waktu senja.” (Surah Al-Insyiqaq, ayat: 16).

Jadi apakah maksud disebalik ini? Allah menyuruh kita untuk memperhatikan dan berfikir dengan apa Dia bersumpah iaitu dengan waktu, anugerah termahal yang Allah berikan kepadamu.

Maka umat yang tidak mengetahui betapa berharganya waktu itu tidak mungkin akan menjadi umat yang besar dan maju.

Ketika kita membaca, “Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia.” (Surah Ali-Imran, ayat: 110), hati kita tentu akan tersentuh dengan sebutan ‘umat yang terbaik’ yang menunjukkan akan keprihatinanNya.

Namun pada prinsipnya, menjadi umat yang terbaik akan terwujud jika kita mampu memanfaatkan seluruh kurnia yang Allah berikan kepada kita dan tidak pula menyalahgunakannya. Sudahkan anda merasakan pentinya waktu itu?