Abdul Rahman budak autisme kuat ingatan

HOMS, SYRIA – Seorang budak berusia 11 tahun telah memikat keluarganya dan semua orang yang mengenalinya dengan lukisan bangunan dan jalan-jalan yang terperinci pada usia muda.

Dia hanya mengambil masa beberapa minit untuk menghafal bentuk bangunan yang rumit untuk dilukiskan di atas kertas secara terperinci.

Budak lelaki itu mula diketahui memiliki keistimewaan pada usianya empat tahun ketika ayah dan adik-beradiknya memerhatikannya menulis abjad dan nombor dalam Bahasa Inggeris sambil menyebutnya dengan kuat.

Apa yang mengejutkan lagi, budak itu tidak memiliki sebarang pengetahuan mengenainya.

Ayahnya, Hassan al-Asaad, menceritakan kepada media bahawa suatu hari dia terbangun dengan panggilan anak-anaknya, mendesaknya untuk melihat apa yang dilakukan Abdul-Rahman.

Abdul-Rahman al-Asaad tersenyum gembira dapat menghadiri kelas di sekolahnya di Bandar Homs. – Xinhua
Gambar menunjukkan lukisan tempat tinggal Abdul-Rahman yang dilukis oleh dirinya sendiri. – Xinhua
Abdul-Rahman al-Asaad sedang melukis sambil disaksikan oleh ayah, ibu dan kakaknya di rumah mereka di Bandar Homs. – Xinhua

“Saya terkejut apabila melihatnya di hadapan sekeping kertas besar sedang menulis abjad dan nombor dalam Bahasa Inggeris dan dia juga membacanya dengan kuat,” katanya.

Pada masa itu, keluarga itu percaya Abdul Rahman memiliki kebolehan mental yang luar biasa yang membolehkan dirinya melakukannya.

Selepas itu, ayahnya membawanya berjumpa dengan doktor sebelum mendapati Abdul-Rahman mempunyai sindrom asperger, sejenis penyakit autisme yang tidak menyebabkan kesukaran dalam pembelajaran.

Ayahnya telah menghabiskan masa melayari Internet, membaca tentang keadaan anaknya dan bagaimana untuk membantunya mengembangkan kemahirannya.

“Saya mendapati bahawa jenis Asperger adalah sejenis kebijaksanaan dan pencipta. Saya mula berfikir dan membayangkan bahawa Abdul Rahman dapat menjadi seperti Picasso atau Albert Einstein Syria,” katanya.

Tanpa sokongan kewangan, ayahnya membawa anaknya berjumpa pakar mengenai autisme, yang akan membantu tanpa meminta sebarang bayaran. Abdul Rahman memiliki kemampuan melukis bangunan yang rumit di Homs dengan hanya melihatnya semasa dia keluar berjalan bersama ibu bapanya.

Walau hanya mampu memberikan pen dan buku lukisan kepada anaknya, al-Asaad berkata dia bersedia memberikan sokongan dan bantuan kepada anaknya.

“Abdul-Rahman mempunyai lebih daripada satu bakat yang saya harap dia akan mendapat bantuan di sini atau di luar negara untuk mengembangkan kemahirannya,” jelas ayahnya penuh dengan harapan.

Keadaan Abdul-Rahman tidak difahami secara menyeluruh, terutama di sekolah kerana beberapa sekolah enggan mendaftarkannya dengan kanak-kanak yang normal.

Dia menghabiskan beberapa tahun sebelum dia diterima baru-baru ini di sekolah swasta untuk kanak-kanak biasa. Beliau kini berumur 11 tahun tetapi mendapat pendaftaran di gred kedua dengan kanak-kanak yang jauh lebih muda daripadanya. Namun pengetua sekolah dan guru mengakui bahawa Abdul-Rahman memiliki bakat yang istimewa, bukan sebagai kecacatan dan dia seolah-olah menikmati kehidupan sekolahnya.

Ketika di rumah, al-Asaad memberikan buku lukisan pada anaknya dan meminta dia untuk mula melukis dan melakukannya setiap hari. Ayahnya menyimpan semua buku lukisan dan menunjukkannya kepada semua tetamu dan mereka yang ingin tahu tentang Abdul-Rahman.

Lukisan pertama Abdul-Rahman adalah menara komersil di bandar Homs. Dia melukis butiran yang tepat, termasuk tingkap yang pecah di salah satu pejabat di bangunan itu. Ayahnya membawa lukisan itu ke universiti kejuruteraan, di mana para profesor universiti kagum dengan ketepatan lukisan Abdul Rahman.

Reem Bukai, pakar autism yang bekerja dengan Abdul Rahman selama lima tahun, memberitahu media bahawa keadaan budak lelaki itu hampir sama dengan anak-anak yang normal dan bakatnya sangat menakjubkan.

“Saya telah mengenali dia selama lima tahun dan ketika dia muncul di pusat kami, dia mengejutkan kami dengan kemampuannya kerana dia mempunyai ingatan visual yang luar biasa,” katanya.

Pakar menegaskan bahawa bakat khas Abdul-Rahman perlu dikaji secara akademik agar dia dapat memanfaatkan kebolehan yang dimilikinya.

Budak itu tidak mempunyai masalah tingkah laku atau sosial yang besar, memberi jaminan kepada pakar itu, sambil menambah bahawa bakat budak lelaki itu boleh menjadi sia-sia atau tidak berkembang jika dia tidak dibantu akademik dengan pakar khusus.

“Jika budak itu berjaya memasuki fakulti kejuruteraan, ia sesuatu yang baik untuknya,” tambah pakar itu. – Xinhua