Akhirnya dikebumikan setelah 60 tahun dipamer dalam muzium

NONTHABURI, THAILAND – Selama beberapa dekad, beberapa ibu bapa di Thailand memberi amaran kepada anak-anak mereka yang nakal bahawa jika mereka tidak berkelakuan baik, Si Ouey akan datang makan hati mereka.

Sekiranya ancaman itu tidak berkesan, ia mungkin disebabkan kanak-kanak itu selalu dibawa melawat Si Ouey yang mana mayatnya telah dimumiakan – dibungkus dan dhitamkan – selama bertahun-tahun ia dipamerkan dalam kotak kaca di Muzium Forensik di Hospital Siriraj, Bangkok.

Si Ouey dipanggil sebagai kanibal atas kesalahannya membunuh kanak-kanak dan kemudian dijatuhkan hukuman mati.

Namun, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, timbul keraguan tentang apakah orang yang disebut pembunuh bersiri pertama Thailand itu diberi keadilan dan sebuah kempen dilancarkan untuk setidaknya memberikannya pengebumian yang tepat.

Pada Khamis lalu, enam dekad setelah hukuman matinya itu, akhirnya ia disahkan.

Gambar pembunuh bersiri, Si Ouey, didirikan di kawasan bawah kerandanya ketika persiapan untuk pengembumian di kuil Wat Bang Phraek Tai, wilayah Nonthaburi, Thailand. – AP
Gambar bertarikh 23 Julai 2020, menunjukkan pekerja amal menyimpan keranda Si Ouey ke dalam tempat pembakaran untuk pengembumian. – AP
Seorang pustakawan di Perpustakaan Negara menunjukkan keratan muka depan akhbar Daily Mail edisi Isnin, Februari 1958 menunjukkan kes pembunuh bersiri Si Ouey. – AP
Seorang sami Buddha membacakan doa untuk pengembumian mayat Si Quey. – AP

Sembilan orang sami Buddha di sebuah kuil di utara Bangkok membacakan doa dan bunga kertas diletakkan di hadapan keranda Si Ouey, yang kemudian dipindahkan ke krematorium, di mana ketua Jabatan Pemulihan menyalakan api. Pegawai hospital dan juga penduduk di bandar tempat dia pernah tinggal juga hadir.

Si Ouey, seorang pendatang Cina yang bekerja sebagai tukang kebun, dilaporkan ditangkap pada tahun 1958 di sebuah hutan di wilayah Rayong dipercayai membakar mayat seorang budak lelaki berusia lapan tahun yang telah dikhabarkan hilang.

Polis segera melibatkannya dengan lima pembunuhan kanak-kanak lain yang belum dapat diselesaikan sebelumnya sejak tahun 1954, di beberapa wilayah lain. Berita menggerikan dalam akhbar memperincikan bagaimana dia makan hati, jantung dan usus mereka.

Si Ouey dikatakan telah memberitahu polis bahawa dia pernah merasa daging manusia semasa Perang Dunia Kedua, ketika bertugas sebagai askar China di sebuah unit yang dikepung oleh orang Jepun, di mana dia selamat dengan memakan mayat mereka yang terbunuh dalam pertempuran.

Dia dibicarakan dan didapati bersalah atas pembunuhan dan dijatuhkan hukuman mati oleh pasukan penembak pada 16 September 1959. Ketika dia berusia 32 tahun.

Mayatnya kemudian diserahkan ke Hospital Siriraj bagi tujuan kajian perubatan. Kisahnya tidak lama lagi menjadi rutin buku seram dan filem B. Namun, kebenaran mengenai kes Si Ouey sukar untuk disahkan. Polis pada masa itu memiliki reputasi untuk mengalahkan pengakuan daripada suspek, dan akhbar popular mencetuskan sensasi secara tabloid.

Si Ouey pula berdepan banyak kelemahan, kerana dia merupakan pendatang miskin, tiba dari China pada tahun 1946 pada usia 19 tahun. Kerajaan tentera Thailand pada masa itu sering membangkitkan sentimen anti-China dalam suasana Perang Dingin dan sering menyalahkan pendatang atas melakukan jenayah dan kerusuhan.

Keraguan mengenai kesalahan Si Ouey hanya mendapat banyak tarikan dalam dekad yang lalu, setelah beberapa dokumentari televisyen menunjukkan perbezaan bukti, salah seorang mangsa masih memiliki organ walaupun Si Ouey mengaku memakannya.

Pharaoh Chakkraphattranan, yang mendengar amaran tentang Si Ouey ketika masih kecil, melihat salah satu program itu dan membawanya pada tahun 2018 untuk memulakan petisyen dalam talian yang meminta agar Si Ouey tidak lagi dilabel sebagai kanibal dan dia akan diberikan pengembumian sewajarnya.

“Saya kembali ke muzium itu dan saya merasa berbeza memandangnya,” kata Pharaoh.

“Sebelumnya saya hanya berfikir saya sedang melihat pemakan manusia, sekarang saya melihat seorang mangsa yang dilucutkan hak dan martabatnya. Sama ada dia melakukan kejahatan itu atau tidak, tubuhnya tidak boleh dipamerkan dalam kotak kaca.“

Hospital Siriraj menilai perkara itu tahun lalu, menanggalkan tanda di kotak pamerannya yang memanggilnya ‘kanibal’ pada Jun lalu dan kemudian mengasingkan tubuhnya dari pandangan umum pada Ogos lalu. Pegawai akhirnya mengumumkan bulan ini bahawa dia akan dikembumikan.

Wannapa Thongchin, yang ibu bapanya telah menggaji Si Ouey, juga menyokong alasannya dan bersama dengan penduduk bandar lain di tempat dia pernah tinggal turut melobi bagi pengebumiannya yang wajar.

Dia mengatakan ibu bapanya selalu mengatakan kepadanya yang Si Ouey tidak bersalah.

“Walaupun dia bukan anggota keluarga kami, kami menganggapnya sebagai salah seorang anggota keluarga,” kata Wannapa pada hari Khamis lalu semasa upacara pengebumian Si Ouey.

“Penduduk kampung menyebutnya sebagai orang yang baik. Itu membuat saya merasa kasihan padanya. Seolah-olah dia diseksa, jadi kami harus mencari jalan untuk membawanya keluar dari kotak kaca tersebut,” ujar Wannapa lagi. – AP