Alpaka bantu terapi mental banduan

DEGGENDORF, JERMAN – Pesalah yang mengalami kesihatan mental di sebuah hospital di selatan Jerman boleh bekerja dengan menjaga kawanan kecil alpaka sebagai sebahagian daripada terapi mereka.

Kakitangan di hospital psikiatri Mainkofen di Bavaria mengatakan bahawa tujuannya adalah bagi haiwan yang tenang membantu pesakit mengembangkan kemahiran ke arah penyatuan semula sosial.

Mereka yang mengikuti program ini mempunyai tugas harian, seperti memberi makan sekitar 10 ekor alpaka, membawa berjalan, menyikat bulu, membersihkan luka dan membersihkan kandang haiwan tersebut.

Erwin Meier, yang namanya telah diubah untuk laporan ini, telah membantu merawat alpacas sejak Oktober dan ia telah membantunya.

“Saya sangat menyukainya,” katanya.

“Sangat seronok bekerja dengan haiwan. Ada yang perlu dilakukan setiap hari.”

Gambar bertarikh 4 Ogos 2020, menunjukkan pemilik alpaka dan ketua program untuk pesakit mental, Silke Lederbogen memberi makan kepada haiwan peliharaannya. – AFP
Karlis Bardelis menunjukkan batu berbentuk hati yang ditemuinya di French Polynesia dan berhasrat untuk memberikannya kepada Bridger Walker. – AFP

Haiwan, yang diketahui pandai meludah itu telah membantunya untuk mengawal kemarahannya, kata Meier, yang tidak ingin memberikan perincian mengenai keyakinannya.

“Dulu saya cepat marah, saya impulsif, tetapi ia bertambah baik berkat binatang tersebut, kerana jika saya marah, mereka juga marah, dan saya lebih tenang, mereka turut lebih tenang juga,” tambahnya.

Topi dan selimut

Program ini terbuka untuk semua pesakit di hospital tetapi ditujukan terutamanya untuk pesalah. Sekiranya mereka tinggal terlalu lama atau di luar waktu yang dibenarkan, kebenaran untuk menghabiskan masa dengan alpaka dibatalkan.

Silke Lederbogen, ketua program dan pemilik alpaka, menjalankan ladang berdekatan bersama suaminya dengan kira-kira 50 haiwan, menggunakan bulu mereka untuk membuat topi dan selimut.

“Biasanya, pesakit di hospital tidak bersentuhan dengan orang ‘normal’,” katanya.

Tetapi, ketika berjalan dengan alpaka di perkarangan rumah sakit, mereka diberi kesempatan untuk berbual dan menjawab pertanyaan mengenai haiwan dari pengunjung, pesakit dan kakitangan yang berminat, tambahnya.

“Dan mereka dapat melakukannya dengan cekap,” katanya. – AFP