Alunan muzik di beranda rumah jadi terapi diri

NEW ORLEANS – Pada Sabtu petang lalu, pemain piano Harry Mayronne memainkan piano di beranda depan rumah penyanyi jazz, Anais St. John untuk persembahan mingguan mereka. Pasangan ini melakukan penjarakan sosial yang jaraknya enam kaki sambil disaksikan oleh beberapa rakan dan jiran berkumpul di kerusi di kaki lima dan lebih ramai penonton secara dalam talian.

Selama bertahun-tahun, kedua-duanya telah menampilkan persembahan jazz di kelab dan hotel di bandar berkenaan. Tetapi sekarang ketika koronavirus menutup tempat-tempat tersebut, mereka dan pemuzik lain terpaksa mencari tempat lain untuk memenuhi keperluan dan menenangkan kota yang sangat memerlukannya.

“Ini sesuatu yang menjadi sangat ajaib dan sangat istimewa secara tiba-tiba,” kata Mayronne.

Beberapa bandar terkenal dengan muzik seperti New Orleans. Ia digambarkan sebagai tempat kelahiran jazz, dari zydeco hingga hip-hop, dari R&B hingga rock. Ini adalah destinasi untuk persembahan langsung yang meriah yang dapat didengar dari hampir setiap pelosok kota.

Tetapi koronavirus dan langkah-langkah penjarakan sosial yang dirancang untuk memeranginya hampir membungkam keadaan muziknya. Bar dan restoran, di mana muzik dapat disemarakkan hingga awal pagi, telah ditutup. Banyak festival yang diadakan pada musim bunga, yang merupakan penghasil wang yang penting bagi para seniman sebelum bulan-bulan musim panas yang perlahan, telah dibatalkan, seperti New Orleans Jazz Fest minggu ini. Perbarisan barisan kedua mingguan pada hari Ahad lalu yang menampilkan kumpulan pancaragam telah dihentikan.

Doyle Cooper sedang memainkan trompet ketika melakukan persembahan secara dalam talian bersama ibunya, Leslie Cooper dan pemain piano, Harry Mayronne di ruangan kosong dan tertutup di bilik bahagian belakang syarikat Buffa. – AP
Adam Pearce membuat persembahan di beranda rumahnya di Jefferson Parish, La. pinggir bandar New Orleans. – AP
Gambar bertarikh 11 April 2020, menunjukkan Anais St. John dan pemain piano Harry Mayronne sedang mengadakan konsert beranda di New Orleans. – AP
tamunya ketika membuat penstriman langsung di rangkai radio WWOZ di New Orleans. – AP
Marco St. John mengamalkan penjarakan sosial sambil mendengar persembahan daripada isterinya di ‘konsert beranda’. – AP

Pemuzik muda yang membuat nama untuk diri mereka yang melakukan persembahan di jalan-jalan di French Quarter telah hilang dan kemudian pementasan “When the Saints Go Marching In” juga dihentikan. Malah, pemuzik juga menjadi mangsa kepada virus, terutama Ellis Marsalis Jr. seorang pemain piano jazz, dan guru muzik meninggal dunia pada 1 April lalu setelah disahkan dijangkiti virus itu.

Tetapi pemuzik kota masih mencari jalan untuk menyampaikan muzik kepada orang ramai. Ketika kelab dan tempat ditutup, banyak seniman melakukan penstriman langsung dari beranda, studio, ruang tamu, halaman depan atau di mana sahaja mereka dapat mencari ruang untuk jarak yang selamat.

Bagi Mayronne dan St. John, persembahan mingguan kadang-kadang mempunyai tema. Satu minggu adalah “Quarantina” yang menampilkan lagu-lagu daripada Tina Turner. Tetapi hari-hari lain, ini hanyalah “persembahan beranda”, seperti yang disiarkan di media sosial.

Segelintir jiran-jiran, banyak memakai penutup mulut dan hidung serta membawa kerusi lipat untuk menonton dan mendengar dari kaki lima, sambil berhati-hati menjaga jarak antara satu sama lain.

“Senang dapat berjalan-jalan persekitaran kejiranan dan dapat menonton persembahan daripada Anais,” kata penduduk Penny Warriner, yang duduk di seberang jalan semasa persembahan baru-baru ini. Orang ramai juga boleh menonton secara dalam talian melalui Venmo dan PayPal.

Di Frenchman Street, kelab-kelab yang biasanya dipenuhi orang ramai seperti Snug Harbour atau The Spotted Cat sunyi dan pintu mereka ditutup. Pejalan kaki atau penunggang basikal sesekali, ada yang memakai penutup mulut dan hidung, melalui jalan berkenaan.

Di dalam ruang rehat Maison pada hari Ahad minggu lagi, penyanyi rap New Orleans, Mannie Fresh sedang bermain DJ. Dia mengatakan ke mikrofon, “senyum, hari ini adalah hari baharu,” ketika dia memutarkan lagu Kirk Franklin “I Smile” kepada ribuan penonton, iaitu dalam talian.

Kelab yang terkenal dengan aksi langsung seperti Brass-A-Holics dan Big Easy Brawlers telah ditutup. Satu-satunya penonton fizikal Fresh adalah pemilik kelab, Jeff Bromberger, dan segelintir juruteknik yang melakukan penstriman persembahan ke dunia luar melalui Facebook, Instagram dan Twitch.

“Ini hanya cara saya untuk menaikkan semangat orang, dan ini juga menggembirakan saya,” kata Fresh mengenai set tiga jamnya pada hari Jumaat dan Sabtu malam dan satu jam set inspirasi pada hari Ahad lalu.

“Jika anda bertepuk tangan sekarang, tunjukkan tanda ‘thumbs-up’ kepada saya atau kirimkan doa kepada saya,” katanya ke kamera di komputernya sambil melayari komen dan memberi semangat kepada peminat.

Mereka juga menyediakan beberapa struktur dan ‘rutin’ ketika penduduk tetap berada di bawah mandat untuk tinggal di rumah di seluruh kota, katanya.

“Tidak gila untuk mengatakan bahawa jika anda datang dari New Orleans, anda berpesta pada hari Jumaat, dan Sabtu,” katanya. “Jadi, itu adalah rutin biasa kami.”

Penontonnya bertambah setiap hujung minggu, akhir-akhir ini menarik sekitar 10.000 hingga 20.000 penonton, Bromberger berkata: “Ini hampir seperti ubat untuk orang ramai, kerana itu adalah gangguan.”

Menunggu adalah cabaran bagi pemilik kelab seperti Bromberger, yang memiliki Maison and Dragon’s Den. Dia baharu saja mulai bersemangat dan membangun tempat baru ketika penularan wabak itu.

Bromberger mengatakan bahawa dia prihatin dengan ketidakpastian berapa lama masa yang diperlukan untuk adegan muzik akan pulih dan pelancong kembali. Tetapi dia juga bimbang untuk membuka semula hanya untuk menutup kali kedua jika ada gelombang jangkitan lain.

“Saya tidak tahu apa akan terjadi pada persekitaran, pasaran, apa yang akan kita lihat terhadap perkara yang terjadi dari permasalahan ini, bila akan terjadi,” katanya.

“Saya ingin bersikap terbuka seperti orang lain, tetapi kita harus melakukannya secara strategik dan pintar.”

Buat masa ini, seniman-seniman di New Orleans hanya bersyukur kerana ramai peminat yang menonton persembahan mereka dan memberi maklumat secara dalam talian atau, bagi sebilangan kecil yang bernasib baik yang tinggal cukup dekat untuk menyaksikan salah satu konsert beranda St. John, datang secara persendirian, dari jarak yang selamat. Dia menjadualkan untuk tampil di Festival French Quarter bulan ini, sebuah acara multi-hari percuma di mana para seniman kawasan membuat persembahan di pelbagai tempat.

“Kami berdaya tahan,” kata St. John. “Segala-galanya akan kembali, tetapi akan memakan masa dan memerlukan kesabaran.” – AP