Amsterdam bakal miliki kapal elektrik futuristik

AMSTERDAM – Kereta elektrik kini mula memenuhi pasaran sebagai persaingan perkhidmatan pengangkutan.

Namun bot elektrik masih dalam perjalanan.

Amsterdam tidak perlu melihat jauh ketika mencari jalan untuk meredakan ketegangan lalu lintas di jalan-jalannya yang penuh sesak.

Terusan ibu kota Belanda digunakan untuk pengangkutan jauh sebelum kereta dan trak yang digerakkan oleh enjin pembakar dalaman yang menggunakan minyak mencemarkan udara di setiap jalannya yang sempit.

Telah berkembang dalam sejarah maritim, jalan air lebih dari 100 kilometer di bandar raya itu akan mula menjadi tuan rumah bagi prototaip kapal futuristik atau kapal elektrik kecil, sepenuhnya autonomi untuk menjalankan tugas termasuk mengangkut penumpang dan mengambil sampah.

Sebuah kapal elektrik menghampiri replika kapal dagang abad ke-18 Amsterdam di Muzium Maritim Nasional, di Amsterdam, pada 20 Mei lalu. Di bandar itu akan mula menjadi tuan rumah prototaip kapal futuristik dan kapal elektrik kecil dan autonomi sepenuhnya. – AP

Amsterdam Institute for Advanced Metropolitan Solutions dan Massachusetts Institute of Technology bekerjasama dalam projek Roboat yang bertujuan untuk mengembangkan kaedah baharu untuk menavigasi jalan air dunia tanpa tangan manusia di roda.

Stephan van Dijk, pengarah inovasi di institut Amsterdam, mengatakan teknologi itu “sangat relevan dalam operasi pelabuhan yang sangat kompleks, di mana terdapat banyak kapal serta banyak dermaga. Di sana anda benar-benar dapat meningkatkan keselamatan dengan sistem autonomi, tetapi juga menjadikannya lebih efisien dan menjadi pendekatan operasi selama 24 jam dan 7 hari.“

Pada demonstrasi baru-baru ini, sebuah kapal elektrik sepanjang 4 meter berlayar melewati replika kapal dagang abad ke-18 Amsterdam, yang memberikan gambaran mengenai masa lalu dan masa depannya.

Selanjutnya, ia harus belajar bergerak melalui lalu lintas di terusan Amsterdam, yang penuh dengan kapal persendirian dan pelayaran terusan untuk pelancong.

Roboats mempunyai baling-baling berwarna jingga dan empat pendorong yang dikuasakan oleh bateri elektrik. Mereka boleh berjalan sekitar 6 kilometer satu jam dan dapat berjalan selama 12 hingga 24 jam, bergantung pada jenis bateri dan muatan kargo.

Ia dikendalikan dari jarak jauh oleh komputer, yang memproses data dari kamera dan sensor yang mengimbas kawasan di sekitar kapal, mengesan objek dan bergerak. Kapal-kapal itu bermodul sehingga dapat disesuaikan dengan mudah untuk tujuan yang berbeza, membawa kargo atau pekerja.

Pembangun Roboats mengatakan bahawa mereka masih memerlukan dua hingga empat tahun lagi untuk menyempurnakan teknologi pengemudian automatik tersebut untuk kelancaran perjalanan.

“Ini kebanyakannya kerana kami ingin benar-benar yakin bahawa kami dapat menavigasi dengan selamat di terusan,” kata jurutera mekatronik Rens Doornbusch. “Sekarang ini kami mempunyai autonomi, tetapi salah satu langkah seterusnya adalah memastikan bahawa kita dapat benar-benar atasi segala situasi yang mungkin kita hadapi di terusan.”

Sebelum kapal dapat berfungsi, pemaju kapal-kapal teknologi mereka juga harus mencari jalan keluar perundangan dan masalah privasi.

“Kami secara aktif bekerjasama dengan kementerian dan perundangan untuk mengenal pasti aspek undang-undang tertentu yang harus diubah untuk membolehkan operasi autonomi sepenuhnya,” kata Van Dijk.

Beliau mengatakan penggunaan data dari kamera dan pengimbas kapal tersebut telah dikembangkan “sedemikian rupa sehingga kita tidak dapat mengenal pasti orang yang berjalan di jalan raya. Oleh itu, dalam hal itu, privasi terjamin.” – AP