AS bantah Turki beli peluru berpandu dari Rusia

ISTANBUL, 26 SEPT – Presiden Turki mengatakan dia akan mempertimbangkan untuk membeli sistem peluru berpandu Rusia kedua untuk menentang bantahan keras oleh Amerika Syarikat (AS).

Dalam wawancara dengan penyiar Amerika, CBS News, Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahawa Turki harus memutuskan sistem pertahanannya sendiri.

Bercakap kepada wartawan Margaret Brennan di New York minggu lalu, Erdogan menjelaskan bahawa Turki tidak diberi pilihan untuk membeli peluru berpandu Patriot buatan AS dan AS belum menghantar jet pejuang F-35 walaupun pembayaran AS$1.4 bilion dibuat.

Anggota NATO Turki dikeluarkan dari program F-35 dan pegawai pertahanan diberi sekatan setelah ia membeli sistem pertahanan peluru berpandu S-400 buatan Rusia. AS membantah penggunaan sistem Rusia di dalam NATO dan mengatakan ia menimbulkan ancaman kepada pesawat F-35. Turki mempertahankan S-400 itu dapat digunakan secara bebas tanpa disatukan ke dalam sistem NATO dan oleh itu tidak menimbulkan risiko.

AS juga melarang Turki pada tahun 2020 untuk pembeliannya berdasarkan undang-undang 2017 yang bertujuan untuk menolak pengaruh Rusia. Langkah itu adalah kali pertama undang-undang, yang dikenali sebagai CAATSA, digunakan untuk menghukum sekutu AS. – AP