Atlet angkat berat pasang impian jadi juara dunia

GAZA – Mohammed Hamada, seorang ahli angkat berat Palestin dari kawasan pesisir yang terkawal, merasakan dia semakin hampir mencapai impiannya untuk menjadi juara yang diiktiraf di peringkat antarabangsa.

Pemuda berusia 19 tahun itu sedang mempersiapkan diri untuk mengambil bahagian dalam Sukan Olimpik 2024, yang akan diadakan di Paris dari 26 Julai hingga 11 Ogos, tiga tahun dari sekarang. Hamada telah mengalami kejayaan relatif setelah dia menduduki tempat ke-13 dalam Sukan Olimpik Tokyo tahun ini dan menjadi orang Palestin pertama yang menyertai pertandingan antarabangsa seperti itu.

“Saya telah menghabiskan bertahun-tahun melakukan latihan untuk mengambil bahagian dalam acara antarabangsa seperti itu,” kata Hamada kepada Xinhua, ketika dia menyaksikan persembahannya sendiri di pertandingan tersebut.

Dia menambah dia melakukan yang terbaik untuk menjadi salah seorang dari pada sepuluh teratas di pertandingan antarabangsa, tetapi dia gembira dengan pencapaiannya setakat ini. Begitu juga orang awam Palestin, yang menyambut juara itu dengan pe-rayaan besar di Semenanjung ketika dia menjejakkan kaki ke Gaza.

“Saya sangat gembira kerana saya berkesempatan mewakili Palestin untuk pertama kalinya,” ujar pemuda itu sambil tersenyum dan menambah bahawa bukan tugas yang mudah untuk bersaing dengan juara antarabangsa.

Hamada telah mencatat kejayaan setelah dia menduduki tempat ke-13 dalam Sukan Olimpik Tokyo tahun ini dan menjadi orang Palestin pertama yang menyertai pertandingan antarabangsa seperti itu. – Xinhua

Hamada memulakan perjalanan kariernya pada tahun 2019 apabila dia memenangi enam pertandingan antarabangsa yang melonjaknya ke Olimpik Tokyo. Lebih-lebih lagi, pada bulan Mei, dia menduduki tempat ketujuh di kejuaraan Asia dan kelapan di kejuaraan dunia di Uzbekistan untuk atlet di bawah 20 tahun, di mana dia melakukan snatch 141kg dan 171kg clean dengan berat keseluruhan 312kg bagi kedua-dua keputusan.

“Saya bangga dengan apa yang telah saya capai dan saya akan meneruskan usaha gigih saya untuk menaik-kan bendera Palestin di arena antarabangsa.”

Untuk menjadi juara memerlukan tekad, kestabilan, wang dan kelab yang relevan yang akan menyokong ahli sukan. Walaupun terdapat di Barat, di Semenanjung Gaza, berlatih sukan adalah kemewahan yang tidak mampu dimiliki oleh semua orang.

Pada tahun 2007, kehidupan di Gaza berubah ketika Israel mengenakan sekatan ketat di Semenanjung setelah gerakan Hamas Islam merampas wilayah itu secara paksa, menggulingkan pasukan yang setia kepada Presiden Mahmoud Abbas. Sekatan itu, serta bahagian dalaman Palestin, telah mendorong penduduknya ke dalam kemerosotan sosial dan ekonomi. Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Biro Statistik Pusat Palestin, kadar pengangguran di Semenanjung Gaza mencecah 52 peratus pada tahun 2020. 83 peratus penduduk hidup dalam kemiskinan.

Pendapatan harian per kapita rata-rata adalah AS$2, yang merupakan salah satu yang terburuk di dunia, menurut Jawatankuasa Popular yang berpusat di Gaza. Dalam keadaan seperti itu, berlatih sukan menjadi mustahil, dan bagi Khamis Hamada, ayah Hamada, yang perlu membiayai aktiviti anaknya yang juga bukan tugas yang mudah. Bapa berusia 62 tahun itu memberitahu Xinhua Hamada telah mengorak langkah pertamanya pada tahun 2008, ketika berusia enam tahun, meniru jejak langkah abangnya Hussam, yang merupakan pelatih angkat berat.

Kemudian Hamada menghabiskan berjam-jam menonton Olimpik dan bermimpi suatu hari dia juga akan berada di sana. – Xinhua