Atlet lawan pedang terus berjuang

Oleh Fadhil Yunus di Filipina

FILIPINA, 5 DIS – Perjalanan atlet lawan pedang Brunei Darussalam Hajah Anis Sabrina binti Haji Yahya di Sukan Asia Tenggara (SEA) ke-30 berakhir di kelompok 16 dalam acara Perseorangan Wanita di Pusat Dagangan Dunia di Pasay Filipina.

Berkenan menyaksikan perlawanan tersebut ialah Duli Yang Teramat Mulia Paduka Seri Pengiran Bendahara Seri Maharaja Permaisuara Pengiran Muda Haji Sufri Bolkiah.

Atlet lawan pedang negara tersingkir daripada perlawanan selepas tewas kepada lawan dari Thailand Pokeaw Tonpan dengan mata 15-6, yang mempamerkan kekuatannya dengan memimpin perlawanan yang tidak dapat diatasi.

Hajah Anis Sabrina menewaskan Tai Natania dari Malaysia 5-4 dalam pusingan penyingkiran untuk memberikan harapan melayakkan diri ke pusingan seterusnya.

Atlet tunggal negara memulakan kempennya dengan tewas 5-2 kepada atlet Vietnam, Phung Khanh Linh sebelum mengakhiri pu-singan dengan kekalahan berturut-turut ke atas atlet Singapura, Lee Kar Yi Jolie 5-3 dan Novitha Gebhy dari Indonesia. Kekalahan tersebut terbukti tidak berbaloi pada akhirnya kerana Hajah Anis Sabrina kekal dalam kejohanan apabila jadual diundi semula.

Atlet lawan pedang Brunei memasuki fasa seterusnya dalam pertandingan di kedudukan ke-11 dengan lawannya dari Thailand yang menduduki tempat keenam.

Kemenangan Thailand adalah satu cabaran sukar menentang Vietnam, Bui Thi Thu Ha, yang menamatkan pusingan penyingkiran sebagai pemain ranking ketiga tertinggi.

Hajah Anis Sabrina menekankan perlunya lebih banyak pengalaman dan pendedahan selepas diundi dalam kumpulan yang sukar dan berdepan lawan yang hebat di peringkat kalah mati.

“Saya rasa dengan lebih banyak pengalaman dan pertandingan di luar sana di masa akan datang, saya akan melakukan yang terbaik,” Hajah Anis Sabrina berkata semasa temu bual bersama media.

DYTM Paduka Seri Pengiran Bendahara Seri Maharaja Permaisuara Pengiran Muda Haji Sufri Bolkiah ketika berkenan menyaksikan kejohanan tersebut. – Gambar oleh Infofoto
Aksi Hajah Anis Sabrina ketika perlawanan. – Gambar oleh Infofoto