Atlet pingpong syria optimis capai impian

DAMSYIK – Kagum dengan gerakan pantas dan irama suara, Hend Zaza, 12 tahun, pemain pingpong Syria, ingin belajar daripada rakan pasukan China.

Sebagai pemain pingpong termuda di Olimpik Tokyo, Zaza menarik perhatian seluruh dunia. Dia tewas kepada pemain Austria, Liu Jia, 39, secara straight sets dalam pusingan awal perseorangan wanita.

“Ini sangat sukar, tetapi saya harus memperjuangkannya. Ini adalah pesan saya kepada semua orang yang mempunyai situasi yang sama, berjuang untuk impian anda dan berusaha keras tanpa mengira kesukaran yang anda hadapi, anda akan mencapai matlamat anda,” kata Zaza.

Zaza memberitahu Xinhua, Ma Long dan Ding Ning, dua pemain pingpong China yang terkenal, adalah kegemarannya, dan suatu hari dia ingin menjadi seperti mereka.

“Mereka mempunyai gerakan dan aksi yang sangat cepat, dan saya berusaha mempelajari gerakan mereka dari video,” katanya, sambil menambah dia ingin pergi ke kem latihan di China.

Hend Zaza berbincang dengan rakan-rakannya selepas latihan pingpong. – Xinhua
Kelihatan Hend Zaza melakukan latihan pingpong di Damsyik, Syria. – Xinhua

Setelah kembali ke Syria, pemain pingpong itu telah sibuk berlatih untuk mengambil bahagian dalam kejuaraan pingpong yang akan diadakan di Jordan tidak lama lagi.

Namun, dia khuatir gagal membuat perjalanannya, memandangkan jalan menuju negara jiran itu telah terhalang oleh pertempuran antara tentera dan pihak bersenjata baru-baru ini di wilayah selatan Daraa, Syria.

Keadaan latihan yang teruk di Syria telah mempengaruhi banyak pemain pasukan Zaza, kerana banyak dari mereka hanya perlu berkongsi empat meja pingpong dan satu beg bola. Bahkan tidak ada mesin penembak bola atau raket baharu untuk pemain.

Muhammad Ogli, salah seorang jurulatih Zaza, mengatakan kepada Xinhua keadaan ekonomi dan sekatan tersebut telah banyak mempengaruhi bidang sukan di Syria.

Penyebaran COVID-19 juga telah membayangi kehidupan sukan para pemain kerana mereka tidak dapat dengan mudah mengambil bahagian dalam kem latihan luar, tambahnya.

Ali Hallaq, jurulatih lain, mengatakan dalam keadaan di Syria, Zaza gigih mencapai impiannya untuk bermain di arena antarabangsa.

“Dia memiliki cita-cita yang kuat,” kata Hallaq kepada Xinhua, menambah pertandingan di Tokyo adalah mahkota bagi Zaza dan ketekunan serta usahanya.

“Ini adalah pencapaian yang sangat signifikan bagi pemain berusia 12 tahun untuk menyertai kejuaraan antarabangsa seperti itu di kalangan pemain utama,” katanya.

Walaupun menghadapi krisis dan perang, Zaza percaya “tidak ada yang mustahil, dan atlet harus berlatih dan selalu mempunyai impian.” – Xinhua