Bantu masyarakat yang memerlukan ketika pandemik

BANGKOK – Perniagaan Natalie Bin Narkprasart berada di Paris tetapi dia terhalang oleh sekatan COVID-19 dan terkandas di Thailand.

Dia juga memikirkan nasibnya ketika berada di sini, dan merasa bimbang terhadap rakan-rakannya yang menderita wabak tersebut. Dia juga memikirkan nasib neneknya.

“Dia berusia 94 tahun, dan saya merasa sangat bimbang mengenai keadaannya semasa pandemik ini, seperti bagaimana dia akan mengatasi dan melakukan sesuatu, jadi saya hanya memikirkan semua orang yang sedang berjuang selama ini yang mungkin tidak mempunyai keluarga atau rumah,” katanya.

Oleh itu, dia mengambil alih untuk melatih para sukarelawan, termasuk tukang masak berbintang Michelin, untuk menolong mereka di tanah airnya yang pendapatannya telah terjejas akibat lockdown pandemik.

Kumpulannya, COVID Thailand Aid, mengatakan telah menjangkau lebih dari 30,000 orang di lebih dari 100 lokasi dengan pakej penjagaan dan makanan yang baru dimasak.

Pengasas COVID Thailand Aid, Natalie Bin Narkprasart memberikan sumbangan makanan kepada orang ramai di tepi landasan kereta api di Bangkok. – AP
Para sukarelawan COVID Thailand Aid, memasak untuk sumbangan makanan bagi masyarakat yang memerlukan. – AP
Gambar bertarikh 10 Jun 2020 menunjukkan cef Chalee Kader (kiri) dan cef Saki Hoshino menyediakan lada untuk masakan pad krapow gai. – AP

Pada suatu petang baru-baru ini, pemuda berusia 28 tahun itu berada di tengah panas di Bangkok, membantu mengedarkan makanan di sebuah komuniti berpendapatan rendah yang kecil di sebelah landasan kereta api.

Dengan kemeja-T biru terang, dia dan sukarelawannya telah menyerahkan bungkusan yang berisi ayam cincang dan nasi kepada penduduk. Mereka juga memberikan barang keperluan seperti pakaian, pensanitasian tangan dan penutup mulut dan hidung.

Sebilangan besar penduduk bekerja sebagai pembantu rumah, penjaja jalanan atau pembantu kedai, dan ramai yang tidak bekerja selama dua bulan.

“Ini sangat bermakna bagi kami. Kami menghadapi kesukaran,” kata Jintana Jantornsri, salah seorang masyarakat warga emas.

“Kita tidak boleh membayar sewa. Ramai yang tidak mempunyai pekerjaan dan tidak dapat menjual apa-apa. Semuanya sukar.”

Narkprasart memutuskan untuk memberikan bantuan selepas penerbangannya kembali ke Perancis terpaksa dibatalkan, di mana dia menjalankan perniagaan hartanah dan e-dagang.

Dia bermula secara kecil-kecilan, membeli bahan makanan untuk kejiranan yang memerlukan, tetapi kini memiliki lebih dari 450 sukarelawan yang mengumpulkan sumbangan makanan dan paket penjagaan di lebih dari 32 wilayah.

Narkprasart terus sibuk mengemukakan permintaan bantuan, kemudian memadankan kemahiran dengan keperluan, dan mendapatkan barang, kemudahan dan pengangkutan.

Hasilnya memberangsangkan termasuk kerjasama daripada sebuah restoran yang terkemuka di Bangkok. Untuk misi hari ini, tukang masak dari lima kedai makan berkumpul di restoran Bo.lan, yang menawarkan kemudahan dapur untuk memasak. Mereka menyiapkan 300 hidangan pad krapow gai, ayam cincang pedas, untuk masyarakat di tepi jalan. Tiga dari restoran yang terlibat telah mendapat bintang Michelin, walaupun bukan itu tujuannya, kata Megan Leon, seorang tukang masak dan penulis makanan Mexico-Amerika yang merupakan peneraju projek amal makanan.

“Ini hanya sebagai percubaan untuk memberi makan orang ramai dan memastikan mereka mendapat akses kepada makanan yang baik dan itu akan membuat mereka merasa baik tentang diri mereka sendiri dan membantu keluarga yang memerlukan,” katanya. – AP