Bekas juara sukan luncur dunia meninggal dunia

SYDNEY, 19 JULAI – Jawatankuasa Olimpik Australia mengesahkan kematian bekas juara sukan luncur pasangan remaja dunia, Ekaterina Alexandrovskaya di Moscow.

Punca kematian Alexandrovskaya yang berusia 20 tahun pada Jumaat lepas belum didedahkan.

Dia dilahirkan di Rusia tetapi pada tahun 2016 memperoleh kewarganegaraan Australia dan bertanding untuk negara angkatnya di Olimpik Pyeongchang 2018 bersama rakannya Harley Windsor.

Pasangan ini memenangi gelaran juara dunia 2017.

Alexandrovskaya bersara dari sukan itu pada bulan Februari setelah mengalami beberapa kecederaan.

Windsor, atlet Orang Asli pertama Australia yang bertanding di Sukan Olimpik Musim Sejuk, mengatakan bahawa dia amat sedih dengan berita kematian Alexandrovskaya.

Gambar fail pada 14 September 2018 menunjukkan Ekaterina Alexandrovskaya dan Harley Windsor, dari Australia, semasa membuat persembahan di Klasik Skating Klasik Antarabangsa AS, Salt Lake City. Ekaterina Alexandrovskaya telah meninggal dunia di Moscow. – AP

“Jumlah pencapaian yang kami catat selama perkongsian kami adalah sesuatu yang tidak dapat saya lupakan dan akan sentiasa kekal di hati saya,” katanya di Instagram.

Chef de mission, Ian Chesterman, untuk pasukan Australia di Pyeongchang, mengatakan berita itu merupakan tamparan yang mengejutkan bagi semua orang yang mengenali pemain luncur itu.

“Amat menyedihkan atas kehilangan Katia, yang merupakan orang yang bersemangat dan berbakat dan atlet yang luar biasa,” kata Chesterman.

“Dia seorang yang pendiam dan bersikap rendah diri tetapi mempunyai keazaman kuat untuk memberikan yang terbaik.

Kehidupan sejak Sukan Olimpik tidak mudah baginya dan ini adalah satu lagi peringatan tepat pada masanya tentang betapa rapuhnya kehidupan ini.”

Ia adalah kematian kedua pemain Olimpik Musim Sejuk Australia dalam 10 hari. Alex Pullin, juara dunia dua kali papan luncur dan juara Olimpik tiga kali, mati lemas ketika memancing pada 8 Julai di Gold Coast, utara Brisbane. – AP