Belarus harus diberi ‘kebebasan yang mereka tuntut’ – Pompeo

PRAGUE, 12 OGOS – Rakyat Belarus harus diberi ‘kebebasan yang mereka tuntut’, kata Setiausaha Negara Amerika Syarikat, Mike Pompeo pada hari ini, mendesak pihak berkuasa di negara bekas republik Soviet itu untuk tidak mencederakan para penunjuk perasaan.

“Kami ingin rakyat Belarus memiliki kebebasan yang mereka tuntut, yang mereka anggap demi kepentingan terbaik mereka,” kata Pompeo dalam lawatannya ke Prague.

“Kami mendesak agar penunjuk perasaan yang tidak bersenjata dilin-dungi, tidak dicederakan. Bukan untuk kepentingan orang lain untuk melakukan itu,” kata Pompeo kepada wartawan.

Dia berbicara bersama Perdana Menteri Republik, Andrej Babis, yang menyebut peristiwa itu di Belarus mengejutkan setelah tunjuk perasaan malam ketiga setelah pemilihan yang dipertikaikan di mana Presiden Alexander Lukashenko memenangi pilihan raya untuk penggal keenam.

“Saya mengharapkan EU tidak menggunakan deklarasi tetapi untuk mengambil tindakan, untuk mengambil langkah-langkah, kerana rakyat Belarus mempunyai hak yang sama untuk kebebasan dan demokrasi seperti yang kita lakukan,” kata Pompeo.

Dia mengunjungi Prague sebagai sebahagian daripada lawatan Eropah yang juga akan membawanya ke Austria, Slovenia dan Poland.

Agenda perjalanan ini meliputi penangkapan peranan syarikat China Huawei dalam pembinaan rangkaian 5G, serta keselamatan tenaga dan pengerahan pasukan AS di rantau ini. – AFP

Setiausaha Negara AS Mike Pompeo ketika tiba untuk mesyuarat Senat Czech di Prague, Republik Czech, kelmarin. Pompeo membuat lawatan lima hari ke Eropah tengah dengan agenda besar termasuk peranan China dalam pembinaan rangkaian 5G dan mengenai Belarus yang harus diberi kebebasan yang mereka tuntut, katanya. – AFP