Berus cat sebagai ‘senapang’ penentangan

AMMAN – Menghiasi lorong-lorong sempit kem pelarian Palestin Baqa’a di Jordan, muralnya terlihat jelas, sementara bagi artis di sebalik paparan tersebut, maknanya lebih daripada sekadar hiasan.

Kahlili Gaith, 55, yang dikenali sebagai ‘pelukis pelarian’ di dalam kem, telah menyumbang semua kreativiti dan semangatnya dalam isu pelarian Palestin selama beberapa dekad.

“Saya merakam kehidupan pelarian Palestin menerusi seni kerana saya menganggapnya sebagai sebahagian dari perjuangan Palestin dan menjadi saksi penderitaan rakyat Palestin,” kata Gaith kepada Xinhua pada kesempatan Hari Pelarian Sedunia.

Sejak Gaith dipaksa melarikan diri ke Jordan ketika berusia satu tahun, dia tinggal di kem pelarian Baqa’a, yang menampung pelarian Palestin dan orang-orang yang kehilangan tempat tinggal setelah perang Arab-Israel 1967.

Teringat dia termotivasi oleh rasa sakit dan penindasan yang dialami para pelarian, dia menganggap berus catnya sebagai ‘senapang’ untuk menentang dan memperluas kanvasnya ke mural di kem.

Kahlili Gaith ketika ditemui semasa wawancara di kem pelarian Palestin di Amman, Jordan. – Xinhua
Kahlili menunjukkan hasil lukisan yang dihasilkannya dalam kem pelarian. – Xinhua

“Seni juga mesti dipamerkan kepada orang-orang di jalanan, dan anda mesti memberi tahu orang tentang tujuan anda,” kata Gaith.

Dia menjelaskan mural dapat menyampaikan mesejnya kepada pengunjung mengenai identiti kawasan itu sebagai kem pelarian, di mana banyak pelarian sedang berjuang untuk bertahan.

Pada masa yang sama, ini akan mengingatkan orang-orang di dalam kem pelarian, terutama kanak-kanak, untuk tidak melupakan identiti dan sejarah mereka, dan masalah Palestin belum dapat diselesaikan.

“Amerika Syarikat dan negara-negara pengikut lain berusaha berkali-kali untuk mencegah kita memikirkan hak kita untuk pulang, sementara mereka berusaha menjadikan identiti kita diserap ke dalam komuniti yang menjadi tuan rumah,” kata Gaith, yang juga memiliki ijazah dalam teknologi maklumat dari Universiti Jordan.

Dia mengatakan dunia seharusnya tidak hanya mempamerkan gambar dan suara yang dibuat oleh kuasa Barat. Atas sebab ini, ketika dia melukis mural baru-baru ini, dia menyiarkannya dalam media sosial dan mengajar kanak-kanak pelarian pelajaran seni dan sejarah, meminta mereka untuk tidak melupakan perjalanan pulang.

Salah satu karya seninya, tergantung di studio sempitnya, menggambarkan seorang pelarian tua memakai tudung tradisional Palestin dan bersandar pada tongkat, berjuang tetapi tetap dalam perjalanan pulang.

“Kami menyimpan kunci itu sebagai simbol hak untuk kembali. Saya melukiskan kunci dalam lukisan ini sebagai barang berat kerana harga pulangannya tinggi dan memerlukan pengorbanan,” kata Gaith.

“Saya akan berhenti melukis ketika kami kembali ke tanah air kami di Palestin,” tambah Gaith. – Xinhua