Bonet kereta jadi pasar bergerak Zimbabwe

HARARE, ZIMBABWE – Kereta telah menjadi pasar bergerak di Zimbabwe di mana penduduk yang giat menjual barang dari kenderaan mereka untuk mengatasi kesulitan ekonomi yang disebabkan oleh Koronavirus.

Dengan pintu dan bonet belakang kereta mereka yang terbuka lebar di tepi jalan yang sibuk, penjual yang bersemangat mempamerkan pelbagai barang di ibu kota Harare.

Di bonet belakang Mercedes, beberapa bungkus beras, gula dan gula-gula diletakkan dengan kemas di sebelah pakaian anak damit, sementara selimut dipamerkan di atas bumbung. Pemilik mengajak orang yang melintasi jalan untuk melihat, sambil matanya melirik ke samping, mencari kehadiran polis. Penjual jalanan tidak berlesen seperti itu tidak sah dan polis telah melakukan beberapa penangkapan, tetapi tidak cukup untuk mencegah berlakunya amalan yang meluas.

Shelton Marange bekerja sebagai mekanik sebelum dia diberhentikan pada bulan Mei lalu. Pada masa ini, dia menghadapi cuaca musim sejuk di hemisfera selatan dan berisiko ditangkap atau dijangkiti koronavirus untuk pergi ke sebuah desa yang berjarak 30 kilometer (18 batu) pada waktu subuh untuk membeli sayur dari petani luar bandar. Kemudian dia kembali ke Harare untuk menjual semula barangan dari belakang trak kecilnya.

“Ini adalah bolt, nat, spanar saya hari ini,” katanya bercanda sambil menunjuk kubis, lobak, tomato, bawang dan ubi kentang yang dibungkus di bahagian belakang traknya. Untuk mengalahkan persaingan, kebanyakan daripada mereka tinggal di satu tempat, Marange bergerak merata-rata, untuk menjual hasilnya dari setempat ke setempat dari pagi hingga senja.

Gambar bertarikh 4 Julai 2020, menunjukkan sebuah kereta menjual buah-buahan dan sayur-sayuran di tepi jalan yang sibuk di Harare, Zimbabwe. – AP
Para peniaga menjual pakaian yang dipamerkan di kereta mereka. – AP
Gambar bertarikh 1 Julai 2020, menunjukkan beberapa peniaga menjual pelbagai barangan di tepi jalan. – AP
Seorang peniaga mempromosikan buah-buahan dan sayur-sayuran pada orang ramai yang melalui jalan raya. – AP

Ekonomi Zimbabwe sudah berada dalam keadaan suram sebelum koronavirus, yang dilanda oleh kenaikan inflasi, penurunan nilai mata wang tempatan, pengangguran yang tinggi, dan kekurangan air, elektrik dan gas.

Ekonomi negara ini cenderung menurun lebih dari 10 peratus tahun ini, jauh lebih besar daripada pengurangan 3.2 peratus yang diprojeksikan untuk seluruh ekonomi sub-Sahara Afrika, menurut Dana Kewangan Antarabangsa.

Tidak dapat mengatasi beban berganda dari penurunan ekonomi dan sekatan yang disebabkan oleh koronavirus, sebilangan kecil industri dan syarikat yang masih beroperasi di Zimbabwe menutup atau memotong pekerjaan.

Kira-kira 25 peratus pekerjaan di sektor rasmi mungkin hilang kerana penutupan yang disebabkan oleh COVID-19, menurut Dewan Perdagangan Nasional Zimbabwe.

Angka itu boleh menjadi lebih buruk lagi, kata Peter Mutasa, presiden Kongres Kesatuan Sekerja Zimbabwe, dengan menyatakan bahawa walaupun orang yang bekerja secara rasmi seperti penjawat awam yang berpendapatan kurang dari AS$50 sebulan melengkapkan pendapatan mereka dengan menjual barang dari kereta mereka.

“Gaji sekarang tidak berguna kerana inflasi,” katanya. “Semua orang menangis.”

Berniaga dari kereta juga sering berlaku di bahagian lain di Afrika.

Joseph Chege pernah menjadi peniaga barang elektronik di pinggir ibu kota Kenya, Nairobi, tetapi sekatan anti-COVID-19 memaksanya untuk menutup perniagaannya. Menghadapi pembayaran pinjaman yang telah diambilnya untuk mengembangkan perniagaannya yang kini ditutup, Chege mengatakan dia harus mencari alternatif cepat untuk memenuhi kewajiban kewangannya.

Dia menyedari bahawa permintaan makanan tetap sama tetapi terdapat kekurangan bekalan di Nairobi kerana sekatan pergerakan. Dia juga menyedari bahawa petani di komunitinya tidak dapat menjual hasilnya kerana pasar tempatan telah ditutup oleh larangan tempat yang sesak.

Chege pergi ke beberapa ladang dan membeli hasil terbaik dengan harga termurah dan kemudian pergi ke kawasan perumahan di Nairobi, meletakkan keretanya, dan membuka bonet belakang keretanya untuk memaparkan hasil segar.

“Ia tidak mengambil masa yang lama dan sebelum waktu makan tengah hari saya sudah kehabisan stok, jadi saya memandu kembali dan mendapatkan lebih banyak hasil,” katanya.

Chege mengatakan bahawa keuntungan dari menjual sayur-sayuran dan buah-buahan jauh lebih rendah daripada yang biasa dia hasilkan tetapi dia bersyukur dapat memenuhi beberapa kewajipan kewangannya ketika banyak orang kehilangan mata pencarian.

Walaupun Kenya kini telah memansuhkan sekatan perjalanan, Chege mengatakan kemerosotan ekonomi akan menghalangnya untuk kembali ke perniagaan elektroniknya untuk sementara waktu.

Di Zimbabwe, menjual barang dari bonet belakang kereta untuk mengatasi kesulitan ekonomi bukanlah sesuatu yang baharu, tetapi hanya terhad kepada mereka yang menjual pakaian terpakai.

Kini, orang yang baharu menganggur mengisi ruang tepi jalan raya dan jalan di pinggir bandar kaya dan miskin di Harare untuk menjual barang dari kereta mereka.

Banyak yang mengatakan barang-barang yang dijual diseludup dari negara jiran Afrika Selatan, yang telah menutup pos perbatasannya dengan Zimbabwe sebagai bahagian dari langkah penutupan.

Ekonomi Zimbabwe telah beralih dari pekerjaan sepenuh masa, bergaji ke perdagangan bekerja sendiri kerana aliran pengurangan industrialisasi yang stabil sejak dua dekad yang lalu, dan koronavirus baru-baru ini memburukkan lagi keadaan, kata beberapa ahli ekonomi.

“Kami telah melihat penutupan syarikat, penutupan industri. Kami telah melihat semakin banyak orang yang mencari nafkah di sektor tidak rasmi,” kata Prosper Chitambara, ahli ekonomi yang berpangkalan di Harare. – AP