Bunga mawar bantu masyarakat Maghribi jana pendapatan

KELAAT MGOUNA, MAGHRIBI – Untuk memperoleh satu dolar, pemetik mawar, Izza di Pergunungan Atlas Maghribi bangun pada waktu Subuh untuk mengumpulkan tiga kilogram bunga yang akhirnya disuling menjadi minyak yang berharga AS$18,000 sekilo.

“Kami mendapat wang yang mencukupi untuk meneruskan hidup,” katanya, memakai sarung tangan untuk menghindar duri dan kepalanya ditutup untuk menghindar sinar matahari terik menyinari Lembah Mawar di selatan negara itu.

Penuaian bermula pada waktu Subuh, dan memerlukan sekitar enam jam – sebelum sinar matahari merosakkan kelopak merah jambu – untuk mengisi beg besar yang dibawa oleh wanita di atas kepala mereka ke tempat menimbang.

Izza Ait Ammi Mouh, seorang wanita Berber yang berumur ‘sekitar 40’ – yang tidak tahu usia sebenarnya dan tidak dapat mengeja namanya – bagaimanapun tidak mengeluh. Pekerjaan itu membolehkannya memberi makan kepada keluarganya yang terdiri dari lima orang, lazimnya memperoleh 20kg untuk dibawa pulang dan dijual dengan harga AS$7 sehari selama musim April-Mei yang singkat.

Sekilo minyak pati memerlukan antara empat hingga lima tan bunga. Aroma Rosa Damascena yang hebat, varieti bunga yang diperkenalkan pada hari perdagangan karavan, pokok renek dan ladang yang diairi oleh dua wadi antara gunung dan gurun Sahara.

Semuanya berkisar pada bunga mawar: nama-nama hotel, kosmetik yang dijual di kedai yang tidak terkira banyaknya, kalung yang ditawarkan oleh anak-anak di jalanan. Festival tahunan di bandar Kelaat Mgouna – dengan patung mawar di tengahnya – menarik ribuan pengunjung sebelum COVID-19.

Beruntung menjadi miskin

“Mawar adalah satu-satunya cara untuk bekerja di lembah ini,” kata Najad Hassad.

Pemuda berusia 35 tahun itu dengan senang hati meninggalkan pekerjaannya di sebuah kilang pembungkusan untuk menguruskan koperasi Rosamgoun, sebuah kilang penyulingan kecil yang ditubuhkan oleh dua saudara perempuan yang menanam bunga mawar.

Kerja itu dibayar lebih baik, 2,500 dirham (AS$280) sebulan, hampir gaji minimum rasmi di Maghribi, berbanding di kilang yang hanya dibayar 400 dirham sebulan. Dan unit lima pekerja itu merasa ‘seperti keluarga’.

Penyulingan itu menghasilkan air mawar dan minyak pati yang dijual di kedai koperasi, bersama dengan derivatif kosmetik seperti sabun, krim, minyak wangi dan ubat cecair.

Beberapa orang pekerja wanita membawa karung berisi bunga mawar di atas kepala mereka menuju ke tempat penimbangan. – AFP
Bunga mawar mekar yang siap untuk dituai. – AFP

Seorang pekerja menuai bunga mawar di ladang yang terletak di Kelaay Mgouna, Maghribi. – AFP
Seorang pekerja menyebarkan kelopak mawar di luar sebuah rumah di Kelaat Mgouna. – AFP
Kelihatan dua orang pekerja mengasingkan kelopak mawar. – AFP
Seorang lelaki mengosongkan karung berisi bunga mawar ke dalam tempat penyulingan. – AFP

Rochdi Bouker, ketua persatuan penanam dan pemproses Maghribi, Fimarose, melihat bunga mawar itu sebagai ‘mesin pembangunan tempatan’, memanfaatkan populariti global untuk bahan mentah semula jadi dan produk organik.

Ini bertujuan untuk mendaftarkan label ‘organik’ untuk lembah bagi meningkatkan nilai bunga mawar tempatan di pasaran dunia yang dikuasai oleh Bulgaria dan Turki, pemimpin dalam minyak wangi berasaskan mawar.

“Kami bernasib baik kerana miskin,” katanya. “Kami tidak mengancam lembah kami, atau sangat sedikit – (tidak) dipenuhi dengan racun perosak atau racun serangga”.

Untuk meningkatkan pendapatan dan memerangi pengeluaran dari kawasan luar bandar, Maghribi mesti ‘mengembangkan pengeluarannya yang membawa paling banyak ‘pendapatan, minyak pati dan ‘konkrit’ iaitu ekstrak yang diperoleh setelah proses pelarutan yang selepas disaring, sangat dihargai oleh industri minyak wangi mewah, tambah Bouker.

Mencari lebih banyak

Eksport bunga mawar Maghribi kini dibatasi kebanyakannya untuk air mawar dan bunga kering. Minyak pati menyumbang hanya kira-kira 50 kilogram eksport tahunan dan ‘konkrit’ untuk 500 kilogram, sebahagian kecil daripada jumlah industri yang dijual oleh Bulgaria dan Turki, menurut Fimarose.

“Di sini, pembeli utama adalah pelancong yang melintas,” jelas Mohamed Kaci.

Lelaki berusia 40 tahun itu bermula dengan sendiri, dan sekarang dia mengupah 30 orang di syarikatnya, ‘La Valle des Roses’, yang mengkhususkan diri dalam bidang kosmetik. Tetapi “malangnya, COVID-19 menyekat segalanya,” katanya.

Dengan wabak itu, harga bunga segar telah merosot sekitar 30 peratus dalam dua tahun terakhir. Kemerosotan berlaku setelah tempoh yang memberangsangkan, didorong oleh usaha kementerian pertanian untuk mengembangkan sektor ini.

“Kami mencari lebih banyak pelabur,” kata Hafsa Chakibi.

Lelaki berketurunan Franco-Maghribi yang berusia 30 tahun itu menubuhkan perniagaannya sendiri, Flora Sina, pada tahun 2016 di samping memiliki ijazah universiti dalam bidang kimia, menarik minat produk organik, jumlah kecil dan penyulingan ‘tradisional’ dalam bekas tembaga.

Air mawarnya yang ‘asli dan semula jadi’ dengan cepat menemui pelanggan yang ‘mencari sesuatu yang lebih baik’ di Kanada, China, Britain, Perancis dan Belanda. – AFP