Cabaran cef katering hidang makanan untuk ribuan tetamu

NEW YORK – Memasak makanan untuk satu kumpulan besar selalu menimbulkan tekanan. Oleh itu, bayangkan memasak untuk lebih daripada 1,000 orang tetamu dan salah seorang tetamunya itu adalah selebriti terkenal seperti Brad Pitt.

Itulah yang biasanya dihadapi oleh perniagaan katering chef Wolfgang Puck, yang ditugaskan untuk menyiapkan beratus-ratus pinggan salmon berlapis atau daging tulang rusuk yang dipanggang pada acara yang penuh sibuk.

Biasanya kamera dilatih untuk selebriti tetapi dengan siri baharu The Event yang akan ditayangkan tidak lama lagi, mereka telah merakam tukang masak dan pelayan yang bekerja keras di belakang tabir.

“Saya rasa kita cenderung untuk menganggap makanan katering tidak begitu penting,” kata John Watkin, bersama dengan Eamon Harrington yang mengarahkan beberapa siri dokumentari dan berkhidmat sebagai penerbit eksekutif.

Dengan hidangan yang rumit dan dapur sementara, ada sesuatu yang tidak kena dan itulah salah satu pelajaran yang dapat dipelajari oleh tukang masak yang ada di rumah dari siri itu iaitu fleksibiliti. Seperti yang dinyatakan oleh seorang cef, “Bagi saya, katering adalah mengenai penyesuaian.”

Cef Wolfgang Puck dan anaknya Byron membuat hidangan pasta di Governors Ball Press Preview untuk Anugerah Akademi ke-92 di Los Angeles pada 31 Januari 2020. Siri dokumentari The Event menunjukkan kehebatan perancangan dan perincian katering berprofil tinggi. – AP
Cef Pauline dalam adegan dari siri dokumentari The Event yang sedang sibuk menyiapkan hidangan masakannya. – AP
Cef Wolfgang Puck (tengah), Byron (kiri) dan Eric Klein semasa rancangan siri dokumentari baharu, The Event. – AP

Ianya terbukti pada Januari lalu di anugerah SAG di Los Angeles. Pasukan Puck telah menghidangkan makanan untuk 1,280 orang tetamu yang merangkumi masakan seperti ayam panggang dengan halia, lobak, jagung dan salsa verde gooseberry serta salmon miso-glazed dengan nasi lengket dan timun.

Kemudian mereka mendapat kejutan apabila pesanan itu dibatalkan dari penganjur hanya beberapa hari sebelum acara iaitu pertunjukan penghargaan yang mana telah memutuskan untuk memakan sayur dan buah-buahan sahaja.

Katering Puck dengan cepat membatalkan pesanan 250 paun salmon dan 300 paun ayam, bersiap terus untuk menyediakan hidangan nasi paella dengan kangkung dan labu, lobak dengan salad kacang dan arugula, zaitun dan paprika.

Kamera merakam pinggan bertingkat yang sedia untuk disusun dengan elemen demi elemen, selalunya dengan daun kecil yang ditambahkan di hujungnya.

“Ini bergerak seperti pemasangan barangan. Tetapi kualiti produknya sangat tinggi seperti membuat barisan pemasangan Mercedes termahal yang boleh anda beli,” kata Harrington.

Para pelayan diberitahu untuk memanfaatkan komersial iklan 2 minit dengan membersihkan meja dan mengambil pesanan minuman.

“Perhatikan ibu jari anda! Tidak ada ibu jari di pinggan!“ mereka diberi amaran.

Sama seperti pelayan yang berdepan cabaran, begitu juga pembuat filem.. “Banyak yang terjadi begitu cepat dan berusaha menyesuaikan semua itu dan memastikan kita mempunyai kamera di tempat yang tepat dan memastikan kita membuat tangkapan yang ingin kita buat, sungguh mencabar.”

Dalam episod kedua, 1,200 ahli perniagaan berkumpul untuk Upfront Summit di Rose Bowl untuk acara dua hari yang memerlukan katering untuk sarapan, makan tengah hari, makanan ringan dan makan malam.

Kru Puck terpaksa berhadapan dengan pelbagai lagi cabaran baharu seperti pelayan yang tidak mencukupi dan dalam keadaan tergesa-gesa mereka tidak memiliki cukup masa untuk mengemas.

Watkin dan Harrington memulakan projek itu pada Januari tahun lalu, hanya beberapa hari sebelum penghargaan SAG dan krunya bertambah menjadi tiga atau empat kru kamera setiap acara.

Setiap acara mungkin menarik perhatian Puck, yang juga selebriti seperti para tetamu. Cef sering sibuk seperti merasa setiap hidangan, menasihati dan bahkan mengendalikan stesen memasak.

“Anda tidak tahu sama ada dia datang selama 15 minit atau jika dia datang selama dua jam. Tetapi semasa dia berada di sana, dia menjadi tumpuan,” kata Harrington. Puck tidak mengganggu siri ini dan satu-satunya permintaannya ialah dia mahukan makanannya ‘kelihatan sedap’.

Dalam temu bual berasingan, Puck mengakui keperibadiannya tidak selalu sesuai untuk dunia katering.

“Saya seorang lelaki yang melakukan segalanya pada saat terakhir. Saya sering menimbulkan kekacauan kerana saya berubah fikiran pada saat-saat akhir,” katanya.

“Saya juga tahu dalam katering, sangat penting untuk lebih teratur jadi mempunyai pasukan yang baik sangat penting.”

Kru filem muncul ketika penggambaran dengan tukang masak kadang-kadang datang seawal jam 5:30 pagi dan berpeluang merasa masakannya. Watkin dan Harrington merasa wajib untuk mencuba semua makanan. Bagaimanapun, mereka harus tahu apa yang mereka akan lakukan. – AP