China anjur sesi parlimen Mei ini

BEIJING, 29 APRIL – Parlimen China akan mengadakan sesi tahunannya bulan depan selepas ditangguhkan akibat koronavirus, kata media kerajaan hari ini, menandakan keyakinan memuncak kepimpinan komunis dalam mengekang epidemik itu.

Beijing mengumumkan pada Februari bahawa ia akan menangguhkan Kongres Rakyat Kebangsaan (NPC) buat pertama kali sejak Revolusi Kebudayaan ketika negara itu bergelut menangani wabak koronavirus, yang diisytiharkan pandemik sejak itu.

Penjadualan semula sesi itu pada 22 Mei akan menekankan keyakinan daripada kepimpinan China yang sebahagian besarnya telah berjaya mengawal wabak tersebut.

Para pemimpin Parti Komunis termasuk Presiden Xi Jinping menghadiri perhimpunan itu setiap tahun bersama ribuan delegasi dari seluruh negara, untuk meluluskan rang undang-undang, belanjawan dan langkah-langkah angkatan.

Menurut kenyataan yang dipetik oleh agensi berita rasmi Xinhua dari Jawatankuasa Tetap NPC – badan yang menyelia sesi perundangan – epidemik di China menunjukkan ‘kesembuhan baik’ dan ‘ekonomi dan kehidupan sosial normal beransur-ansur dibuka semula’.

Ini bermaksud ‘keadaan untuk sesi tahunan NPC bersidang….sudah sedia,” menurut kenyataan itu.

Bandar China hari ini mengurangkan amaran kecemasannya dari peringkat tertinggi dan membatalkan arahan kuarantin ketat bagi para pengunjung domestik dari kawasan-kawasan ‘berisiko rendah’, yang ia kekalkan dalam tempoh lama selepas beberapa rantau lain di negara itu melonggarkan sekatan perjalanan.

Namun mereka yang tiba di Beijing dari kawasan utama virus di wilayah Hubei serta pengunjung yang datang dari negara luar masih lagi dikehendaki untuk menyelesaikan kuarantin 14 hari, lapor penyiaran kerajaan CCTV.

Perhimpunan tahunan pada awalnya dijangka bermula pada 5 Mac. – AFP

Seorang wanita (kiri) yang bekerja di pasar makanan laut di sebuah pasar raya di Shanghai pada 29 April, memakai penutup mulut dan hidung sebagai langkah berjaga-jaga mengelak penularan COVID-19. China dijangka memulakan sesi parlimennya pada Mei ini. – AFP