Cinta pasangan renjer terhadap keindahan alam

NANNING – Kokokan ayam jantan memecahkan keheningan pagi yang menyelimuti Gunung Dayao yang diliputi kabut di China selatan dan membangunkan Huang Tongfu dan isterinya Huang Rixiu dari tidur yang nyenyak.

Kedua-dua renjer tersebut memulakan rondaan setelah sarapan dengan membawa air minum dan beberapa makanan kering serta tongkat, ketika mereka berjalan di sepanjang jalan gunung yang lasak.

Huang Tongfu, 48, telah mengabdikan diri untuk melakukan rondaan di Hutan Simpan Nasional Gunung Dayao selama 14 tahun. Pasangannya, Huang Rixiu, seusia dengannya, diambil bekerja sebagai renjer hutan pada tahun 2017.

Tugas mereka meliputi mencegah kebakaran hutan dan kegiatan pemburuan liar serta pembalakan liar, merakam binatang liar dan tanaman langka, dan meningkatkan kesedaran mengenai pemuliharaan hutan di kalangan penduduk desa yang tinggal di sekitar kawasan hutan simpan.

Pada ketika ini, seramai 66 renjer sedang melakukan rondaan di hutan simpan, yang terutama sekali terletak di daerah Otonomi Jinxiu Yao, Wilayah Autonomi Guangxi Zhuang China selatan. Mereka telah bertugas di 14 stesen perhutanan, menjaga gunung sepanjang tahun sejak 1980an.

Huang Tongfu dan Huang Rixiu menggambil gambar di atas bangunan pengamatan di Hutan Simpan Nasional Gunung Dayao. – Xinhua
Huang Tongfu menuai sayur-sayuran di ladang kecilnya untuk persediaan makanan tengah hari. – Xinhua
Gambar bertarikh 9 Julai 2020 menunjukkan pasangan renjer, Huang Tongfu dan isterinya, Huang Rixiu menunggang motosikal di hutan simpan. – Xinhua

Gambar bertarikh 9 Julai 2020 menunjukkan pemandangan dari langit bangunan pengamatan di Hutan Simpan Nasional Gunung Dayao. – Xinhua

Pasangan dari stesen perhutanan Longdaoshan ini bertanggungjawab untuk kawasan seluas 1,667 hektar pada ketinggian lebih dari 1,200 meter. Selama sekurang-kurangnya 20 hari setiap bulan, mereka menjalani enam laluan rondaan melalui hutan, meliputi satu laluan setiap hari.

Waktu bekerja biasanya bermula pada pukul 8 pagi dengan menaiki motosikal ke hutan simpan, di mana pasangan tersebut memulakan perjalanan mereka di sepanjang jalan berliku untuk memeriksa kawasan hutan.

“Sulit untuk berjalan di hutan. Perjalanan paling lama memakan masa hampir tujuh jam untuk diselesaikan,” kata si suami.

Jalan-jalan gunung yang kasar selalu membuat mereka berpeluh, terutama pada musim panas. Pasangan itu menyusuri bukit melalui rumpai tinggi dengan sabit, berpeluh dan berdepan dengan terik matahari.

“Saya basah kuyup dalam beberapa minit,” kata si isteri sambil mengelap peluh di wajahnya. Pada musim sejuk, angin sejuk akan menyerap pakaian keringat mereka.

Jalan menuju bangunan pengamatan tidak dapat ditandingi, menimbulkan cabaran besar bagi pasangan ketika hujan atau embun sejuk. Beberapa lereng curam sangat sempit sehingga seseorang dapat melintas dengan hanya satu kaki semasa menggunakan tongkat. Kekalahan mungkin menyebabkan renjer jatuh ke lereng dan mengalami kecederaan.

Kawasan hutan simpan mempunyai lebih daripada 2,230 spesies tumbuhan dan 480 spesies haiwan liar. Berpengalaman selama bertahun-tahun dalam melakukan rondaan di daerah itu, kedua-duanya dapat mengetahui di mana harimau bintang atau hidupan liar lain akan muncul.

Beberapa haiwan liar seperti ular berbisa boleh menjadi ancaman. “Kita mesti berhati-hati semasa rondaan,” kata Huang Rixiu.

Kesunyian merupakan satu lagi cabaran di kawasan gunung terpencil. Kawasan hutan hampir tidak dihuni dan mempunyai isyarat rangkaian yang lemah. Pasangan ini harus bergantung pada telefon satelit untuk terus berhubung dengan dunia luar.

“Perjalanan panjang ini membosankan, jadi kami menikmati perbualan kosong dan menyanyikan lagu-lagu rakyat untuk membuat rondaan kurang membosankan,” kata Huang Tongfu. Mereka juga menanam pelbagai bunga di pasu di stesen perhutanan untuk menceriakan kehidupan yang sederhana.

Oleh kerana bekalan yang terhad, pasangan ini memelihara ternakan dan menanam tanaman untuk makanan di sekitar stesen. Untuk membeli keperluan asas, seminggu sekali mereka menunggang motosikal ke pasar terdekat, yang berjarak dua jam.

Walaupun begitu, keadaan hidup di stesen telah menunjukkan peningkatan yang besar. Akses ke jalan raya, air paip dan elektrik telah dicapai dalam beberapa tahun kebelakangan ini.

“Tidak ada apa-apa ketika saya datang ke stesen. Pada mulanya, saya terpaksa membina pondok buluh untuk tinggal dan minum air dari mata air gunung. Tanpa jalan raya, saya perlu berjalan kaki sekurang-kurangnya tujuh jam ke pasar terdekat untuk membeli keperluan seperti sayur-sayuran, “katanya.

Stesen perhutanan umpama seperti rumah kedua mereka. “Kami sering tinggal di sini pada waktu cuti kerja,” kata Huang Tongfu. “Ketika datang ke majlis perayaan seperti Tahun Baharu Cina, kami membawa anak-anak kami ke sini untuk perjumpaan keluarga.”

Walaupun kebosanan dan kerja keras, pasangan itu tetap menyukai pekerjaan mereka.

“Kami dapat menikmati pemandangan indah di pergunungan, terutama saat matahari terbenam,” kata Huang Rixiu. Ketika matahari terbenam, aura emas-oren membentang jauh dan terang, menampakkan warna api dan buah oren. Di bawah rimbunan pepohonan yang rimbun yang memancarkan sinar keemasan di bawah terik matahari, angin musim panas yang lembut menenangkan pasangan itu.

“Kerja keras kami telah membuahkan hasil,” kata pasangan itu dengan gembira. – Xinhua