Dakwaan 43.2 tan gula diseludup ke Indonesia disiasat

TAWAU, 13 Sept – Kementerian Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDNHEP) di Tawau akan menyiasat dakwaan laporan media Indonesia berhubung penahanan sebuah kapal berdaftar Malaysia di perbatasan negara itu dengan membawa muatan gula seberat 43.2 tan. Ketua Cawangan KPDNHEP Tawau Aslani Dabi berkata pihaknya akan melakukan pemeriksaan ke atas semua pemborong gula di daerah ini.

“Kita akan menjalankan siasatan berkaitan dakwaan itu dan akan lihat dari mana punca gula itu diperoleh serta membuat semakan terhadap semua pemborong gula untuk mendapatkan maklumat lanjut,” katanya ketika dihubungi Bernama di sini.

Pada 5 Sept lepas, pihak berkuasa Indonesia menahan sebuah kapal MK Azhar asal Malaysia yang membawa 43.2 tan gula selain, 200 kotak minyak pelincir jenama Yamalube, dua unit mesin Yamaha dan makanan ayam, tidak jauh dari perairan Indonesia-Malaysia pada 11.14 malam.

Dalam laporan media itu, disebut Polis Indonesia juga turut menahan seorang juragan dan dua anak kapal lelaki warga republik tersebut bagi membantu siasatan. – Bernama