‘Death railway’ simpan peristiwa bersejarah

KANCHANABURI, THAILAND – Kira-kira 120km dari Bangkok di Thailand barat, Wilayah Kanchanaburi menyimpan mesej yang lebih suram daripada kebanyakan destinasi pelancongan di Thailand.

Bersempadan dengan Myanmar, Kanchanaburi berada dalam sejarah ‘Death Railway’ yang mengerikan, dan merupakan rumah bagi jambatan besi yang dipopularkan oleh filem pemenang Oscar 1957 The Bridge on the River Kwai.

Semasa Perang Dunia Kedua, Jepun memaksa lebih daripada 60,000 tawanan perang bersekutu dan hampir 300,000 buruh Asia Tenggara untuk membina landasan kereta api sepanjang 415km di seberang pergunungan dan hutan antara Thailand dan Myanmar (ketika itu Burma).

Puluhan ribu mati semasa pembinaan dan ia dikenali sebagai ‘Death Railway’. Jambatan di atas Sungai Kwai adalah bahagian paling terkenal dari keseluruhan landasan kereta api.

Lebih daripada 10,000 tawanan perang, yang meninggal di lokasi kereta api Thailand-Burma, dikebumikan di tiga perkuburan perang dengan dua di Kanchanaburi dan satu lagi di Myanmar.

Gambar menunjukkan kereta api berada di atas jambatan di Sungai Kwai yang diperingati sebagai sebahagian ‘Death Railway’ di Kanchanaburi, Thailand. – Xinhua

Jambatan di Sungai Kwai selamat daripada pengeboman yang dirancang dan masih kekal di Kanchanaburi sebagai daya tarikan pelancong dan jambatan kereta api yang berfungsi. – Xinhua

Selama bertahun-tahun, banyak tawanan perang atau keturunan mereka, terutama dari Australia, Belanda, dan UK, datang ke sini untuk memberi penghormatan kepada mangsa peperangan yang terkorban.

Antara pengunjung tersebut ialah lelaki Australia Terry Manttan, yang memilih untuk bertahan.

“Ayah saya terlibat dalam projek ‘Death rail’ sebagai tawanan perang,” kata Manttan.

“Ketika saya semakin tua, saya menjadi ingin tahu dan datang untuk melihat hanya ingin mengetahui apa yang terjadi.”

Rod Beattie, juga dari Australia, datang ke Kanchanaburi tanpa kaitan dengan sejarah peperangan dengan alasan yang sama sekali tidak berkaitan. “Dia ingin tahu tentang jalan kereta api dan pengalaman masa perang di daerah ini. Dia adalah seorang jurutera awam dan berminat bagaimana membina kereta api melalui hutan Thailand dan Burma,” jelas Manttan. “Minat itu kemudian mendorongnya untuk mengetahui lebih banyak.”

Pada tahun 2003, Beattie mendirikan Muzium Death Railway dan Pusat Thailand-Burma Railway di samping Tanah Perkuburan Peperangan Kanchanaburi, di mana sekitar 7,000 tawanan perang dikebumikan.

Manttan datang ke Kanchanaburi dua tahun selepas muzium dibuka. Dia telah tinggal di sini selama 15 tahun dan sekarang adalah pengurus muzium.

Menurut pengurus itu, rata-rata terdapat 75,000 pengunjung setiap tahun ke Muzium Death Railway, termasuk banyak bekas tawanan perang dan keluarga mereka.

“Tawanan perang terutama terdiri dari mereka yang telah kembali berulang kali, dan mereka yang tidak pernah ingin kembali,” kata Manttan kepada media.

Bekas tawanan perang sekarang sangat berkurangan, katanya, jadi muzium telah menjadi cara untuk menceritakan kisah ini kepada generasi akan datang.

“Kami berharap orang tidak akan lupa, generasi akan datang tidak akan melupakan apa yang berlaku di sini,” kata Manttan.

“Orang-orang ini tidak mati tanpa alasan dan bahawa keluarga mereka tidak sendirian. Mereka mengambil bahagian atas nama negara mereka. Mereka melakukan apa yang mereka percaya dapat dikagumi ketika itu, dan ini penting untuk diingat.”

Pengurus berusia 76 tahun itu berkata, “Muzium ini mengenai manusia. Ini mengenai subjek sejarah. Ini mengenai statistik. Ini mengenai peperangan, tetapi kebanyakannya mengenai manusia.”

Laluan ‘Death Railway’ ditutup pada tahun 1947, tetapi jalan yang lebih pendek dibuka semula 10 tahun kemudian pada tahun 1957.

Jambatan di Sungai Kwai bebas dari pengeboman yang dirancang, dan tetap ada di Kanchanaburi sebagai daya tarikan pelancong dan jambatan kereta api yang berfungsi di mana kereta api berlalu setiap hari. – Xinhua