Dekati alam semula jadi dengan berkayak

YINCHUAN – Berkayak menyelusuri kawasan semak buluh yang berubah menjadi kuning keemasan di Sungai Diannong, Xu Huiping, 57, menarik nafas panjang sambil menikmati keindahan awal musim luruh di utara China Wilayah Autonomi Ningxia Hui.

“Dulu saya berjalan-jalan di sini untuk bersiar-siar, tetapi sekarang saya sangat seronok melakukannya dengan berkayak. Ia bergaya dan juga boleh mendekati diri dengan alam,” kata Xu.

Xu belajar berkayak tiga tahun lalu, yang melepaskan dirinya dari kesedihan setelah kehilangan ibu bapanya. “Permukaan tasik yang luas dan tenang menenangkan hati saya dengan kedamaian jiwa yang berharga,” kata Xu.

Yellow River, sungai kedua terpanjang di China, mengalir melalui Ningxia, dan Yinchuan terkenal dengan banyak tasik semula jadi dan tanah lembap.

Namun, ketika datang ke wilayah barat laut di China, permainan dam biasanya pertama timbul di fikiran orang, bukan sukan air seperti berkayak.

Aktiviti berkayak semakin terkenal di Yinchuan, barat laut China. – Xinhua

Untuk memenuhi keperluan sukan bagi orang ramai, China, dalam program kecergasan kebangsaan lima tahun terakhir pada tahun 2016, mengunjurkan untuk menggunakan sepenuhnya tasik, sungai dan sumber air semula jadi yang lain dan untuk terus meningkatkan industri sukan air dan hiburan luar.

Pada tahun 2017, persatuan kayak Yinchuan Xianglong, yang pertama dan juga satu-satunya di Ningxia, ditubuhkan dan Xu menyertai tidak lama kemudian.

“Kami selalu berkayak dari awal musim bunga, dengan memecahkan ais, hingga akhir musim luruh,” kata Xu. Dalam tempoh ini, dia berkayak sekurang-kurangnya tiga kali seminggu dan satu jam setiap kali.

“Sungguh seronok! Saya pernah menempuh jarak lebih dari 10km,” kata Xu. “Tidak melelahkan jika anda melakukan pemanasan badan sebelum dan sesudah berkayak.”

Menurut Wang Dong, pengasas persatuan, terdapat lebih daripada 250 anggota tetap, dengan majoriti terdiri dari remaja dan pesara, berusia antara lima hingga 60 tahun.

Walau bagaimanapun, pekerja pejabat juga membentuk kumpulan yang besar. Lin Jicheng yang berusia 40 tahun adalah salah seorang dari mereka, dan berkayak menjadi hobi lain bagi peminat bola keranjang itu sekitar dua bulan lalu.

Lin banyak mengembara, yang hanya memerlukan sedikit masa untuk meluangkan masa bersama keluarganya. Tetapi berkayak adalah cara yang baik untuk dia menikmati masa keluarga yang berkualiti. Kini, ibu dan dua anaknya telah menjadi peminat berkayak berhampiran Sungai Diannong.

“Ibu saya suka mendekati alam semula jadi, jadi dia datang ke sini untuk berkayak sekurang-kurangnya satu jam apabila dia mempunyai masa,” kata Lin.

Lin telah pun awal mendaftarkan dua anak lelakinya di kelas renang, dan sekarang dia ingin melatih kekuatan fizikal mereka melalui berkayak.

“Saya tidak berpeluang bermain di air ketika saya masih muda, jadi saya harap mereka dapat berseronok bermain sukan air semasa kecil,” kata Lin.

Sebenarnya, ramai anggota persatuan termasuk Lin tidak pernah belajar berenang, jadi mereka diminta untuk mempelajari beberapa kemahiran asas keselamatan kecemasan dan memakai jaket keselamatan ketika memulakan perjalanan di atas air.

“Kami juga menawarkan latihan percuma kepada orang lain, supaya lebih banyak nyawa dapat diselamatkan sekiranya berlaku kecemasan,” kata Wang.

Cikgu Ai Fuying yang berusia 55 tahun juga tidak pandai berenang, tetapi dia menghabiskan hampir sepanjang musim panas percutiannya berkayak di sungai dengan keselamatannya dijamin dengan jaket keselamatan.

“Ia cukup selamat dan menyeronokkan, dan keluarga saya juga selalu menghabiskan masa bersama saya,” kata Ai.

“Bagaimanapun, berkayak adalah jauh lebih baik daripada tinggal di rumah dan menonton TV atau bermain menggunakan telefon bimbit.” – Xinhua