Wednesday, November 30, 2022
29.4 C
Brunei

-

Dipenjara enam bulan serang ibu, kakak

Oleh Ak Zaki Kasharan

BANDAR SERI BEGAWAN, 3 NOV – Seorang lelaki tempatan berusia 30 tahun hari ini mengaku bersalah atas pertuduhan menyerang dan mengugut ibu dan kakaknya, menyebabkan dia dipenjarakan selama enam bulan.

Majistret Nur Eleana binti Dato Seri Paduka Haji Hairol Arni menjatuhkan hukuman penjara lima bulan kepada Sanj bin Awang Shahlan, dan memerintahkannya membayar denda $1,000 atau menjalani hukuman penjara tambahan sebulan selepas dia mengaku bersalah atas dakwaan menyerang ibunya berusia 56 tahun dan kakak berusia 35 tahun, serta mengugut untuk membunuh kakaknya.

Dia gagal membayar denda dan akan dipenjarakan untuk tempoh keseluruhan.

Timbalan Pendakwa Raya Rozaimah Abdul Rahman sebelum itu menarik balik pertuduhan melakukan khianat, dengan mendakwa defendan telah merosakkan pintu bilik tidur di rumah keluarga itu.

Defendan telah dilepaskan daripada dakwaan itu. Pihak pendakwaan mendedahkan bahawa pada 30 Oktober, antara 1 dan 3 petang ketika defendan berada di rumahnya di Rancangan Perumahan Negara (RPN) Kampung Meragang, meminta nasi daripada ibunya. Ibunya ketika itu berada di tingkat atas rumah mereka, apabila ibunya menjawab ada nasi bungkus. Defendan dengan pantas mengambil nasi bungkus, membawanya turun ke tingkat bawah dan mula memakan nasi bungkus itu di ruang tamu.

Apabila dia mendapati nasi bungkus itu sudah basi, dia menjadi berang. Dia terus naik semula ke atas dan memarahi ibunya. Defendan kemudian turun ke tingkat bawah sambil menjerit marah dan terus memukul pintu bilik air. Tidak lama kemudian, ibu dan kakaknya turun ke bawah.

Melihat defendan sedang membuat huru-hara, sambil merosakkan peralatan dapur dan barang-barang, ibunya memarahinya. Pertengkaran berlaku antara defendan dengan kakak dan ibunya. Defendan mengugut untuk memukul ibunya. Mendengar perkara itu, kakaknya segera menghubungi talian pihak polis untuk melaporkan kejadian itu. Defendan bertambah marah apabila mengetahui kakaknya menghubungi polis. Dia kemudiannya membaling botol plastik ke arah kakaknya, yang mengenai perutnya.

Defendan, sambil mengugut untuk membunuh kakaknya dan kemudian masuk ke ruang tamu lalu mengambil radio kenderaan yang kemudiannya dibaling ke arah ibu dan kakaknya. 

Radio tersebut telah mengenai ibunya di bahagian belakang kepala, menyebabkan kepalanya berdarah dan membengkak. Ibunya cuba berlari ke arah tangga untuk mengelak defendan. Oleh kerana defendan masih marah dan tidak berpuas hati dengan kedua-duanya, dia segera mengambil radio itu dan melemparkannya untuk kali kedua ke arah kakak dan ibunya. Kali ini, radio kenderaan terkena pada kaki kanan ibunya menyebabkan ia berdarah. Masih berang, defendan terus mengambil pengapit ragum keluli dan membaling ke arah kakaknya, tetapi kakaknya sempat mengelak, dan sebaliknya pengapit ragum itu terkena pada pintu dapur, menyebabkan kerosakan. Tidak lama selepas itu, polis tiba di rumah dan menahan defendan.

Defendan telah dibawa ke balai polis untuk siasatan. Paramedik turut dihubungi bagi memberi rawatan perubatan kepada ibunya yang cedera.

Pada 16 Oktober, kira-kira jam 6 petang, defendan berada di rumahnya, bertanyakan kakaknya sama ada dia sudah memasak makanan. Kakaknya bertanya kepada defendan tentang sos masakan yang tertumpah di lantai dapur, dan meminta dia membersihkannya.

Defendan dengan marah menjawab pertanyaan kakaknya dan menumbuk peti sejuk.

Pertengkaran berlaku antara defendan dan kakaknya yang melibatkan isu lain seperti bateri kenderaan dan insurans kenderaan. Defendan sangat marah dengan kakaknya dan menampar pipinya. Pada ketika itu, bapa defendan masuk ke dalam rumah dan memarahinya. Pada petang itu, satu laporan polis telah dibuat yang membawa kepada penahanan defendan.

- Advertisment -

Disyorkan Untuk Anda

Jutaan rakyat Bangladesh hilang tempat tinggal

DHAKA, 29 NOV – Berjuta-juta orang di Bangladesh hilang tempat tinggal dan mata pencarian akibat kesan perubahan iklim tahun ini hingga menyebabkan penghijrahan dalam negeri...

Polis kawal bandar utama China

- Advertisment -