Ekonomi Indonesia mungkin sukar untuk kembali pulih

JAKARTA, 5 OGOS – Ekonomi Indonesia yang terjejas akibat koronavirus menguncup pada suku kedua untuk pertama kalinya sejak lebih dari dua dekad, dengan amaran ekonomi negara itu mungkin akan menjadi antara negara yang paling perlahan di Asia Tenggara untuk kembali pulih.

Keluaran dalam ekonomi terbesar di rantau ini menurun 5.3 peratus pada bulan April hingga Jun tahun ini, kata agensi statistik hari ini, ketika penjualan dan pembuatan runcit meningkat.

Ia juga menandakan penguncupan pertama Indonesia sejak suku pertama 1999 semasa krisis kewangan Asia, menjadikannya kemelesetan pertama sejak krisis itu.

“Kegiatan ekonomi di Indonesia merosot pada suku kedua,” kata syarikat penyelidikan Capital Economics dalam catatan setelah angka tersebut diterbitkan.

“Kegagalan membendung virus dengan berkesan dan sokongan dasar yang tidak mencukupi bermaksud pemulihan mungkin merupakan salah satu yang paling perlahan di rantau ini.”

Seorang lelaki berdiri di sebelah motosikalnya di depan sebuah kedai yang dijual di Jakarta pada 5 Ogos. Ekonomi Indonesia menguncup pada suku kedua untuk pertama kalinya sejak lebih dari dua dekad, dengan amaran bahawa pemulihannya boleh menjadi antara yang paling perlahan di Asia Tenggara. – AFP

Kerajaan di seluruh dunia telah berjuang untuk mengekang penularan pandemik koronavirus, yang memaksa penutupan sebahagian besar ekonomi global pada suku kedua.

Bulan lalu, bank pusat Indonesia menurunkan suku faedah untuk kali keempat dalam usaha bagi meningkatkan ekonomi yang sedang berdepan kesukaran.

Indonesia telah mengumumkan pakej stimulus bernilai lebih dari AS$48 bilion untuk membantu mengimbangi kesan virus, yang memaksa penutupan skala besar yang membantutkan pertumbuhan, termasuk di sektor pelancongan utama.

Beberapa juta orang Indonesia diberhentikan dari pekerjaan, dan kerajaan meramalkan ekonomi mungkin merosot sekitar 0.4 peratus untuk satu tahun penuh. Indonesia, yang memiliki penduduk hampir 270 juta orang, mengurangkan sekatan pergerakan dalam usaha untuk mencegah keruntuhan ekonomi tetapi jangkitan koronavirus semakin meningkat, dengan kes mencecah 115,000 dan lebih dari 5,300 kematian.

Skala sebenar krisis kesihatan awam diyakini jauh lebih tinggi di Indonesia, yang memiliki salah satu pengujian terendah di dunia. – AFP