‘Emas putih’ Lubnan berdepan ancaman serangga perosak

QSAYBEH, LUBNAN – Di kawasan Gunung Lubnan indah yang sudah lama menghasilkan biji pain, makanan istimewa wilayah itu, namun hasil tuaian terjejas teruk berikutan serangan serangga eksotik yang pakar katakan dipercepatkan oleh perubahan iklim.

Lubnan, bersebelahan antara pergunungan dan Laut Mediterania, terkenal dengan pohon cedar ikonik yang digambarkan pada bendera nasionalnya – tetapi juga memiliki pokok-pokok pain yang merangkumi hampir 10 peratus dari keseluruhan hutan.

Kacang pain yang dituai dari buahnya – ramuan popular dalam masakan Timur Tengah – digelar sebagai ‘emas putih’ kerana penjualannya secara tradisional menguntungkan, terutama ke negara-negara Teluk yang kaya. Tetapi harta karun semula jadi kini diserang.

Penyerangnya adalah serangga western conifer seed bug, yang berasal dari Amerika Syarikat barat di mana kadang-kadang disebut ‘serangga busuk’, dan telah tersebar ke Eurasia, kemungkinan besar menumpang pada pengiriman kayu. Di hutan pain Qsaybeh di sebelah timur Beirut, Elias Neaimeh, ketua sindiket petani benih pain, menunjukkan kesan kerosakan yang dilakukan: batang yang kering dan mati pada sepohon pokok pain, dan buah yang ber-taburan di lantai hutan.

Pada tahun biasa sebelumnya, Neaimeh berkata, “Saya biasa menghasilkan sekitar 16 tan buah pain, tetapi ketika ini saya hampir tidak dapat menuai 100 kilogram.” Dia biasa menghasilkan lebih dari AS$40,000 setahun dari menjual sekitar 600 kilogram kacang pain putih setahun, tetapi sekarang pendapatannya telah mengering, pada saat krisis ekonomi Lubnan yang mendalam menyebabkan jutaan orang menjadi miskin.

Ahli Entomologi Hutan Lubnan, Nabil Nemer memeriksa sebatang pokok pain ketika mencari serangga perosak di hutan pain Qsaybeh di selatan Beirut. – AFP
Keadaan pokok pain yang diserang oleh serangga perosak. – AFP
Bekas Ketua Jawatankuasa Perbandaran hutan Bkassine, Maroun Aziz mencari parasit di atas pokok pain di hutan desa, di selatan Beirut. – AFP
Pemandangan dari udara menunjukkan bahagian hutan pokok pain di Bkassine, Lubnan, di selatan Beirut. – AFP

Tekanan haba

Di Lubnan, para petani mula melihat penurunan pengeluaran pada tahun 2012, tetapi mereka memerlukan tiga tahun lagi untuk mengesan penyebabnya.

Pakar entomologi Nabil Nemer mengenal pasti serangga itu sebagai western conifer seed bug, atau WCSB, yang menebuk buah pain untuk menghisap getah dan biji yang berkembang.

Serangga itu sampai ke Turki dari Eropah pada tahun 2010 sebelum tiba di Lubnan, di mana sejak itu tersebar di kebanyakan hutan konifer.

“Ia sangat berbahaya,” kata Nemer kepada AFP mengenai serangga perosak yang menyerang pokok pain, araz atau sedar dan sipres.

“Kami perhatikan kadang-kadang hingga 10 ekor serangga memakan sebiji buah,” kata Nemer, seorang profesor di Holy Spirit University of Kaslik.

“Ketika ia menyerang buah kecil, buah menjadi layu sepenuhnya dan jatuh ke tanah.” Nemer berkata, perubahan iklim mewujudkan persekitaran yang baik untuk serangga.

“Suhu yang lebih tinggi dan kurangnya hujan melanjutkan kitaran hidup serangga dan juga melemahkan pokok,” katanya.

Serangan serangga ini disebabkan oleh ketiadaan pemangsa semula jadi yang berasal dari Amerika Syarikat, katanya. Banyak petani beralih kepada racun perosak, tetapi Nemer memberi amaran bahan kimia ‘boleh menyebabkan masalah eksport dan keselamatan makanan’.

Kembali ke Qsaybeh, Neaimeh mengatakan racun perosak telah memungkinkan pemulihan sementara dan sederhana pada tahun 2016 dan 2017.

“Berlakunya penurunan 30 peratus dalam jumlah buah yang diserang,” katanya, membawa sedikit kelegaan dari kadar serangan 85-90 peratus.

Tetapi dengan tidak adanya polisi kawalan serangga perosak berpusat, banyak hutan tetap diabaikan, hasil yang lebih buruk.

“Ketika ini kami menghasilkan tidak lebih dari 200 tan kacang pain setiap tahun di seluruh Lubnan,” turun dari 1,200 tan sebelum 2015, kata Neaimeh.

Akibatnya, menyebabkan harga melambung tinggi, dengan satu kilogram kacang pain kini terjual lebih dari 1 juta pound Lubnan (AS$650) – hampir dua kali ganda gaji minimum bulanan.

‘Emas putih’

Desa Bkassine di tenggara Beirut adalah rumah bagi pokok-pokok pain terbesar di rantau ini, dengan 100,000 pokok meliputi sekitar 220 hektar. Tetapi kawasan hutan yang subur ini juga terancam – akibat serangan berganda.

Selain dari WCSB, serangga lain, kumbang pain, yang makan dan berkembang biak di bawah kulit pokok, telah menambah kerosakan, kata Nemer.

Datuk Bandar Bkassine, Habib Fares mengatakan pada tahun 2013, tahun penuaian besar terakhir, perbandaran memperoleh 500 juta pound Lubnan (lebih dari AS$300,000) dari biji pain.

Sejak itu pengeluaran telah menjunam 70 peratus, katanya, sambil menambah ‘perbandaran tidak memiliki cara untuk menangani krisis’.

“Setiap tahun, kami berusaha menyemburkan racun perosak ke bahagian hutan tertentu,” katanya, sambil menambah operasi terhad itu tidak menghalang pengembalian serangga perosak.

Memerangi serangga perosak selalu sukar, tetapi krisis ekonomi terburuk di Lubnan selama beberapa dekad menjadikan masalah itu sebagai perhatian kedua pihak berkuasa. Sokongan kementerian pertanian telah menurun sejak dua tahun kebelakangan ini, kata petani. Tetapi penyelesaian tidak dinantikan, dan memang akan membantu pemulihan ekonomi, kata Nemer, dengan mengatakan “masyarakat tempatan boleh mendapat manfaatnya”. – AFP