Federer harap kembali beraksi di hadapan penonton

BERLIN, 10 JULAI – Roger Federer, yang akan menyambut hari kelahirannya yang ke-39 tahun pada bulan depan, mengatakan dia berharap dapat bermain lagi di depan orang ramai ketika dia menyasarkan kemunculannya semula pada tahun 2021.

Setelah berjaya menewaskan musuh lamanya Rafael Nadal dalam kejohanan persahabatan di Cape Town pada bulan Februari lalu, di hadapan 52,000 penonton, Federer tidak bermain sejak menjalani pembedahan lutut pada akhir bulan itu.

Dia menjalani satu lagi prosedur di lutut kanannya pada bulan Jun tetapi berharap dapat kembali pada tahun 2021 walaupun dia akan mencecah usia 40 pada bulan Ogos tahun depan.

“Saya ingin kembali cergas. Kita akan melihat berapa lama,” katanya.

Pemain Switzerland itu mengatakan bahawa dia amat merindukan tenis sejak meletusnya wabak COVID-19 pertama kali justeru memaksa penutupan semua acara sukan pada bulan Mac.

Gambar fail pada 6 Julai lalu menunjukkan Roger Federer dan Rafael Nadal bergambar sebelum memulakan perlawanan final perseorangan lelaki di Court Center di Wimbledon. – AP

“Pada awalnya keadaan bukan seperti itu,” katanya.

“Tidak ada yang boleh kami lakukan, kami sangat gembira kerana kami tidak jatuh sakit dan semua rakan dan keluarga kami baik-baik saja.

“Tetapi sekarang saya merindukannya, saya ingin berada di stadium yang penuh sekali lagi.”

Selepas kerjaya yang telah merangkul lapan gelaran Wimbledon dalam jumlah keseluruhan 20 Grand Slam, yang terakhir kali di Terbuka Australia 2018, Federer tahu kariernya akan hampir berakhir.

“Saya akan merindukannya ketika saya bersara,” tambahnya, tetapi berharap peminat akan dibenarkan untuk menonton tenis secara langsung di stadium.

“Ia akan kembali. Kita hanya harus bersabar sekarang.”

Baru-baru ini, Federer menewaskan Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo untuk menjadi atlet berpendapatan tertinggi pada tahun 2019, menurut Forbes.

“Mungkin bagus untuk sukan tenis kita dapat bersaing dengan sukan lain,” kata Federer. Forbes mengatakan pendapatannya sehingga AS$106 juta tahun lalu.

“Tetapi saya agak malu apabila ia disiarkan dalam akhbar,” jelas Federer. – AFP