Fenomena gerhana matahari ‘cincin api’

NAIROBI, 21 JUN – Pemerhati langit di sepanjang jalur sempit di Afrika Barat hingga ke Semenanjung Arab, India dan Timur menyaksikan gerhana matahari ‘cincin api’ yang dramatik, hari ini.

Gerhana matahari anulus yang disebut berlaku ketika bulan – melintasi bumi dan matahari – tidak cukup dekat dengan planet kita untuk mengaburkan cahaya matahari sepenuhnya, meninggalkan cincin nipis cakera suria yang kelihatan.

Ia berlaku setiap satu atau dua tahun, dan hanya dapat dilihat dari jajaran sempit di seluruh planet ini.

Gerhana hari ini itu berlaku pada hari terpanjang di hemisfera utara tahun ini – solstis musim panas – ketika Kutub Utara condong paling tepat ke arah matahari.

‘Cincin api’ pertama kali dilihat di timur laut Republik Congo dari 5:56 pagi waktu tempatan (O4:56 GMT) beberapa minit selepas terbit matahari.

Bayangan pantulan gerhana matahari separa yang dilihat di tapak tangan seorang penduduk Kenya di Nairobi. – AFP

Ini adalah titik jangka masa maksimum, dengan keadaan gelap berlangsung selepas 1 minit dan 22 saat. Melintasi timur ke seberang Afrika dan Asia, ia mencapai ‘gerhana maksimum’ – dengan lingkaran dengan lingkaran cahaya matahari yang sempurna di sekitar bulan – di Uttarakhand, India berhampiran sempadan China-India pada pukul 12:10 waktu tempatan (0640 GMT).

Ia lebih menakjubkan, tetapi tidak bertahan lama: penjajaran bumi, bulan dan matahari yang tepat dapat dilihat hanya selama 38 saat.

Di Nairobi, Afrika Timur, pemerhati hanya melihat separuh gerhana kerana awan melindungi langit selama beberapa saat ketika detik yang tepat bulan seharusnya hampir menyembunyikan matahari.

Walaupun mengecewakan, Susan Murbana memberitahu AFP: “Ia sangat menggembirakan kerana saya rasa saya sangat taksub dengan gerhana.

“Hari ini sangat baik buat kami dari segi awan. Dan kami dapat melihat sebahagian besarnya,” kata Murbana yang mengatur program pendidikan Traveling Telescope bersama suaminya Chu.

Tanpa pandemik, mereka dapat menganjurkan jelajah ke Tasik Magadi di Selatan Kenya di mana langit kebiasaan cerah daripada di ibu kota. – AFP