Giliran blatter disoal siasat tuduhan bayaran Platini

BERN, SWITZERLAND, 1 SEPT – Bekas presiden FIFA, Sepp Blatter berdepan perbicaraan hari ini oleh pendakwa raya awam Switzerland mengenai pembayaran dua juta franc Swiss (AS$2.2 juta) yang dibuat kepada bekas ketua UEFA, Michel Platini pada tahun 2011.

Blatter yang berusia 84 tahun itu tiba sekitar jam 9 pagi di ibu pejabat Kementerian Awam Konfederasi (MPC) di Bern, di mana Platini, bekas ketua bola sepak Eropah, telah disoal siasat sehari sebelumnya oleh pendakwa raya Thomas Hildbrand.

“Ini adalah saat ketika kita mula membicarakan mengenai dokumen ini yang telah disiasat selama lima tahun, dan tentang hal itu saya tidak pernah diajukan pertanyaan, jadi saya gembira dapat memberikan maklumat mengenainya,” kata Blatter.

Siasatan, yang dibuat pada tahun 2015, sedang meneliti pembayaran yang diterima Platini dari FIFA pada tahun 2011 sebagai pekerja penasihat sehingga pada tahun 2002, kerana disyaki ‘terlibat dalam pengurusan tidak adil, penggelapan dan pemalsuan’.

Platini mengatakan pada bulan Jun ketika dalam siasatan bahawa pejabat Peguam Negara Swiss telah mengesahkan secara bertulis pada bulan Mei 2018 bahawa kesnya ditutup.

Sepp Blatter dilihat ketika tiba di bangunan Pejabat Peguam Negara Switzerland bagi perbicaraan kelmarin, di Bern. – AFP

Bekas pemain bola sepak Perancis yang berusia 65 tahun itu, kini berstatus ‘tertuduh’ bersama Blatter.

Blatter, yang menerajui badan bola sepak global dari tahun 1998 hingga 2015, memberitahu AFP bahawa pembayarannya melebihi harga.

“Itu adalah bayaran balik untuk pekerjaan yang dilakukan oleh Michel Platini. Jumlah itu disahkan oleh suruhanjaya kewangan. Ini tidak boleh menjadi kesalahan jenayah,” kata Blatter.

FIFA menganggap jumlah itu sebagai ‘pembayaran tidak sah’ dan menangguhkan Blatter dan Platini dari semua aktiviti yang berkaitan dengan bola sepak, yang menghalang bekas ketua UEFA itu mencalonkan diri untuk penggal seterusnya sebagai presiden pada tahun 2016.

“Dua bekas eksekutif FIFA lain, Jerome Valcke dari Perancis, bekas setiausaha agung dan Markus Kattner dari Jerman, bekas pengarah kewangan, sedang disiasat atas kecurigaan dalam pengurusan yang tidak adil,” kata OAG.

Kattner akan disoal siasat pada 4 September ini. – AFP