Gitar keluaran Furch pilihan artis

VELKE NEMCICE, REPUBLIK CZECH – Dilahirkan semasa kekurangan gitar di bekas Czechoslovakia yang diperintah Komunis, syarikat keluarga Furch kini menjual instrumen kepada bintang global dari bengkelnya di sebuah bekas kilang.

Pemain gitar Amerika, Virtuoso Al Di Meola, penulis lagu Suzanne Vega dan Per Gessle dari duo rock Sweden Roxette semuanya menggunakan gitar Furch.

“Saya mempunyai buku nota hijau kecil dan mencatat nama pembeli. Buku itu terus berkembang dengan baik, tetapi ia juga berbahaya kerana perniagaan swasta itu haram,” kata pengasas syarikat Frantisek Furch kepada media.

Bekas pekerja logam berusia 62 tahun itu menjual gitar pertamanya pada tahun 1981, ketika itu Czechoslovakia masih lagi berada di bawah pemerintahan Moscow.

Setahun kemudian, rejim Komunis jatuh dan Czechoslovakia terus berpecah secara damai menjadi Republik Czech dan Slovakia pada tahun 1993.

Furch membekalkan gitar kepada kebanyakan pemuzik Czech, termasuk penyanyi dan penulis lagu Thom Artway yang memenangi anugerah. – AFP

Furch, yang membuat gitar dalam dua bulan pada mulanya, mula berkembang. Pada tahun 1990, dia sudah mempunyai tujuh orang pekerja. Dia hanya membuat gitar akustik, terutama dari kayu yang diimport.

Dia juga membuat penjualan asing pertamanya, mandolin tahun itu. Kini, syarikat ini mempunyai lebih dari 60 pekerja dan mengeluarkan 7,000 gitar setiap tahun, yang dijual di Jerman, Skandinavia, Perancis, Jepun, Britain dan Amerika Syarikat, serta di Czech.

‘Cukup menarik’

“Kami sangat berbeza dari yang lain,” kata anak lelaki Frantisek Furch, Petr, ketua eksekutif semasa.

“Gitar kami memiliki ciri-ciri unik dan tersendiri yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

Terdapat puluhan hingga ratusan butiran yang kombinasinya menghasilkan bunyi dan kualiti produk,” kata pemuda berusia 36 tahun itu.

Furch membekalkan gitar kepada banyak pemuzik Czech, termasuk penyanyi dan penulis lagu Thom Artway yang memenangi anugerah.

“Saya suka kisah keluarga, itu sangat menarik,” kata pemuda berusia 27 tahun itu kepada media.

“Kemudian, gitar memahami nada yang saya mahu mainkan, ia tahu bagaimana saya mahu memainkannya dan ia hanya melakukan apa yang saya mahukan,” tambahnya.

Syarikat itu baru saja membuka pusat pengedaran di pusat muzik Amerika Syarikat di Nashville, Tennessee dan Frantisek Furch menikmati pemikiran para artis terkemuka yang memainkan gitarnya.

“Saya gembira kerana tawaran itu datang dari pihak mereka, bukan daripada pihak kami, dan bahawa kami mempunyai begitu banyak keperibadian dalam kalangan pelanggan kami,” katanya sambil menambah “Saya rasa Eric Clapton juga akan muncul suatu hari nanti.” – AFP