Greece perkuat ‘bantuan di rumah’ semasa COVID-19

ATHENS – Berjuang untuk berdiri sendiri dan jarang bertutur kerana mengalami beberapa masalah kesihatan yang kronik, seorang pesara di Greece, Aspasia Tampouratzi dengan sabar menunggu ketukan di pintu rumahnya seminggu sekali oleh pekerja perbandaran Nea Smyrni di Athens.

Anggota staf program ‘Bantuan di Rumah’ adalah cahaya yang menyinari kegelapan dan kegelisahan yang dia rasakan setelah munculnya wabak koronavirus, katanya kepada media pada Selasa lalu. Mereka memberikannya keperluan, makanan, ubat-ubatan dan beberapa kata-kata yang menggembirakan dan senyuman yang menenangkan hati.

“Saya menderita penyakit diabetes dan pelbagai lagi penyakit. Wanita tua (salah seorang rakannya) di sini juga seorang diri, dia berusia 95 tahun, jadi saya memberitahunya ‘datang ke sini, kita dapat berkongsi makanan’. Saya memanggil wanita yang bertugas untuk membantu dan mereka akan membawakan saya apa sahaja yang saya perlukan,” katanya.

Tampouratzi adalah salah seorang daripada ratusan ribu penerima manfaat program ‘Bantuan di Rumah’, yang dijalankan selama bertahun-tahun oleh majlis perbandaran di seluruh Greece yang bekerjasama dengan pemerintah pusat.

Setelah berlakunya wabak ini, pemerintah Greece mendorong sukarelawan program itu untuk memenuhi peningkatan keperluan sehingga tidak ada sesiapa yang ditinggalkan sendirian, seperti yang dikatakan Perdana Menteri Greece, Kyriakos Mitsotakis beberapa hari yang lalu semasa persidangan secara dalam talian mengenai inisiatif untuk mendukung anggota masyarakat Greece yang paling terdedah, menurut kenyataan akhbar yang dihantar melalui e-mel.

Menteri Dalam Negeri Greece, Takis Theodorikakos (kiri) bergambar bersama kakitangan dan pekerja program ‘Bantuan di Rumah’ di Pusat Kesihatan perbandaran Nea Smyrni. – Xinhua
Gambar bertarikh 14 April 2020, menunjukkan seorang pesara di Greece, Aspasia Tampouratzi (tengah) dan temannya mendapat bantuan barang keperluan dari program ‘Bantuan di Rumah’ di perbandaran Nea Smyrni di Athens. – Xinhua
Kakitangan program ‘Bantuan di Rumah’ yang bertugas di Pusat Kesihatan perbandaran Nea Smyrni di Athens. – Xinhua

Dalam beberapa minggu kebelakangan ini pemerintah daerah telah dibiayai oleh Kementerian Dalam Negeri dengan 15.7 juta euro (AS$17.2 juta) untuk mengatasi keperluan akibat virus itu dan akan dibiayai lebih lanjut oleh 12 juta euro lagi untuk menyediakan makanan kepada warga yang memerlukan, sebagaimana yang diumumkan selepas mesyuarat itu.

Program ‘Bantuan di Rumah’ adalah kunci utama dalam usaha ini. Menurut data yang diberikan oleh pemerintah, kira-kira 75,000 warga Greece mendapat manfaat daripada program ini setiap hari, sementara di seluruh Greece 210,000 keluarga mendapat makanan percuma.

Sebanyak 273 kota dengan 3,047 pekerja mengambil bahagian dalam program ini yang telah dikendalikan dengan 1,200 pekerja tambahan dari infrastruktur perbandaran yang ditutup kerana langkah-langkah pengurungan pada musim bunga ini, seperti pusat untuk orang tua dan pusat penjagaan kanak-kanak.

Menteri Dalam Negeri Greece, Takis Theodorikakos mengunjungi Pusat Kesihatan Perbandaran Nea Smyrni pada Selasa lalu untuk memeriksa perkembangan program.

“Perbandaran telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan program ‘Bantuan di Rumah’, memastikan bahawa sekurang-kurangnya 300 orang setiap hari mendapat makanan, sokongan psikologi dan apa sahaja yang mereka perlukan untuk merasa tenang dan mengatasi situasi yang sangat sukar yang kita hadapi ini,” katanya kepada media.

“Ini adalah lingkungan yang juga untuk keesokan harinya. Setelah krisis koronavirus berakhir, pemerintah tempatan akan mempunyai peranan yang lebih kuat dan dipertingkatkan dalam menyediakan perkhidmatan kesihatan dan sosial,” katanya.

“Terdapat talian kecemasan yang dilancarkan untuk warga kita dan kami menerima banyak panggilan, kerana orang ramai tidak dapat meninggalkan rumah mereka,” jelas Evangelia Katsirellou, seorang pekerja program tersebut ketika berbicara dengan media.

“Pada ketika ini, kami membantu lebih banyak orang daripada yang biasa kami bantu sehingga baru-baru ini. Perbandaran telah meningkatkan program ‘Bantuan di Rumah’ dengan pekerja dari infrastruktur lain, seperti pusat penjagaan kanak-kanak dan pusat untuk orang tua telah ditutup. Enam belas orang telah bergabung dengan empat dari kami yang mengikuti program pada awalnya,” jelas Evangelia. – Xinhua