Guna teknologi peroleh hasil tuaian ketika banjir

HEFEI – Presiden China, Xi Jinping, juga setiausaha am Jawatankuasa Pusat Parti Komunis China, telah mengunjungi penduduk yang dilanda banjir di Provinsi Anhui, China timur.

Semasa mengunjungi daerah Funan di kota Fuyang, Presiden Xi memeriksa keadaan perairan Sungai Huaihe dan mengetahui tentang langkah-langkah tempatan untuk pengendalian banjir, bantuan bencana dan pemulihan pengeluaran pasca banjir. Dia juga melawat dan meninjau keadaan mereka yang terkena banjir.

Ketika banjir pada dasarnya surut, petani tempatan di Anhui telah kembali bertani untuk mendapatkan hasil penuaian yang memberangsangkan pada musim luruh, dengan bantuan teknologi pertanian. Xi Wei yang berusia 25 tahun menguruskan sebuah ladang padi seluas 87 hektar di bandar Wuhu. Setiap hari dia menaiki basikal elektrik untuk mengetahui pertumbuhan anak benih padi. Dari semasa ke semasa, dia berhenti untuk memeriksa keadaan tanah dengan pantas di telefon pintarnya.

Ladang ini terletak di tebing Sungai Zhanghe, anak sungai Sungai Yangtze. Ini adalah projek demonstrasi pertanian ‘pintar’ yang dimulakan pada tahun 2018 oleh Zoomlion Agriculture Machinery Co. Ltd, anak syarikat Zoomlion Heavy Industry Science & Technology Co. Ltd, salah satu pengeluar peralatan bertek-nologi tinggi terkemuka di China.

Aplikasi di telefonnya memberikan maklumat mengenai kelembapan dan suhu tanah. Sensor di ladang memantau keadaan tanah sepanjang waktu dan menyampaikan bacaan kepadanya melalui WiFi.

Pemandangan dari udara menunjukkan gudang biji-bijian China Grain Reserves Group (CGRG) di Bandar Xinzheng. – Xinhua
Seorang pekerja memeriksa suhu dan kelembapan gudang. – Xinhua
Gambar bertarikh 20 Julai lalu menunjukkan Bandar Gu dilanda banjir selepas mengalami hujan lebat di Luan, Wilayah Anhui, China. – Agensi

“Perlu mengalirkan semua air di ladang agar kadar resapan tanah dapat ditingkatkan, dan akar anak benih dapat tumbuh lebih dalam,” kata Xi Wei.

Sejak pelancaran projek ini, syarikat telah memasang banyak alat bertek-nologi tinggi di ladang, seperti sensor tanah dan lampu pemantauan serangga. Data yang dikumpulkan oleh peranti ini akan dihantar secara serentak oleh Internet of Things (IoT) ke telefon pintar dan komputer.

Walaupun banjir jarang berlaku sejak pertengahan Jun, anak benih padi di sawah tidak banyak terjejas kerana peralatan yang terdapat di sini.

“Penanaman padi berdasarkan maklumat adalah ciri utama ladang kami. Stesen meteorologi, sensor tanah, lampu pemantauan serangga, dan IoT adalah alat canggih yang kami gunakan untuk mengatasi bencana alam dan mengurangkan kerugian,” kata Xi Wei. Projek ini juga menggunakan teknologi navigasi satelit untuk meratakan sawah untuk meningkatkan hasil padi.

“Dengan bantuan sistem satelit navigasi global, mesin meratakan ladang dengan ralat rata-rata kurang dari 3sm untuk setiap tambalan,” kata Xi Wei, sambil menambah bahawa hasilnya mustahil untuk mesin pertanian tradisional.

Dengan sentiasa meningkatkan sistem pencegahan banjir, infrastruktur pemeliharaan air dan mekanisme sejak beberapa tahun kebelakangan ini, pengeluar bijian utama di China telah meningkatkan kemampuan mereka dalam menangani bencana alam.

China sangat mementingkan keselamatan makanan. Presiden Xi Jinping telah banyak kali membicarakan masalah ini. Pengeluaran biji-bijian, dengan tanah pertanian sebagai elemen asas, dibantu oleh sistem pemeliharaan air, dipermudahkan oleh sains dan teknologi, dan didorong oleh dasar.

Isu-isu yang berkaitan dengan perkara-perkara penting ini harus ditangani dengan sungguh-sungguh dan betul untuk mencapai kejayaan dalam pengeluaran bijian, katanya.

China mengeluarkan garis panduan mengenai memajukan pengembangan zon demonstrasi industri teknologi tinggi pertanian pada tahun 2018, dengan menekankan pentingnya teknologi dalam memodenkan pertanian dan peranan zon demonstrasi dalam menerajui usaha tersebut.

Negara ini telah mempromosikan teknologi utama dalam pertanian, seperti pelbagai hasil tinggi padi hibrid yang dikembangkan oleh Yuan Longping, ‘bapa padi hibrid’, dan penggunaan banyak mesin pertanian pintar. Penerapan sains dan teknologi pertanian telah memainkan peranan positif dalam meningkatkan pengeluaran bijian.

Pada tahun 2018, sumbangan kemajuan sains dan teknologi untuk pertanian mencapai 58.3 peratus, peningkatan 42.8 peratus daripada 15.5 peratus pada tahun 1996, menurut satu kertas putih bertajuk Food Security in China yang dikeluarkan tahun lalu.

Sebagai pengeluar dan pengguna makanan terkemuka di dunia, China menyaksikan pengeluaran bijiannya mencapai paras tertinggi 664 juta tan tahun lalu, tahun ke-16 penghasilan pertanian yang memberangsangkan.

Hasil bijian musim panas negara ini mencapai paras tertinggi yang bersejarah iaitu 142.81 juta tan tahun ini, naik 0.9 peratus dari tahun lalu, menurut Biro Statistik Nasional. – Xinhua