Inovasi sampah kaca jadi batu bangunan mesra alam

RAMALLAH – Rawan Rajab, seorang wanita Palestin dari kota Tulkarm di Tebing Barat, selalu berusaha untuk menjadi kreatif dan itulah sebabnya dia mulai mengubah sisa kaca menjadi batu bangunan yang mesra alam.

Wanita berusia 22 tahun itu muncul dengan idea tersebut ketika dia menyaksikan bagaimana sisa pecahan kaca mencederakan banyak kanak-kanak di kotanya dan dia memikirkan bagaimana dia dapat membantu jirannya membuang sampah ini untuk mengelak kecederaan.

“Saya memutuskan untuk mengubah sampah itu menjadi batu bangunan berwarna yang akan digunakan untuk hiasan rumah, restoran dan juga beberapa pejabat,” kata wanita itu, yang juga pelajar reka bentuk dalaman di universiti Palestin, kepada Xinhua.

Namun, membuat projek seperti itu bukanlah tugas yang mudah, terutamanya kerana dia tidak mempunyai cukup wang untuk memulakannya. Untuk mencapai impiannya, dia mengemukakan cadangan kepada NGO, Jawatankuasa Bantuan Pertanian Palestin (PARC) yang akhirnya membiayai projeknya.

Pertama sekali, dia perlu mengumpulkan sampah kaca yang biasanya dia kumpulkan dari runtuhan rumah, jalan-jalan dan kawasan sekitarnya, atau yang dibeli daripada kanak-kanak tempatan, yang ingin dididiknya mengenai kitar semula sampah.

Rawan Rajab mencampurkan pasir putih dengan pasir biasa, air dan bahan lain. – Xinhua
Rawan Rajab berusaha mengubah sisa kaca menjadi batu bangunan yang mesra alam di bengkelnya di Kota Tulkarem, Tebing Barat. – Xinhua

Setelah mengumpulkan sisa gelas yang cukup, dia memulakan proses dengan mengisarnya menjadi serbuk. Kemudian dia memasukkan campuran ke dalam mesin kecil yang mengubahnya menjadi pasir putih. Selepas itu, dia mencampurkan pasir putih dengan pasir biasa, air dan bahan lain dan kemudian mencurahkan semuanya ke dalam acuan besi.

Rajab mengatakan dia memulakan projek itu kerana dia berusaha menghubungkan antara minatnya terhadap alam sekitar dan pengajian di universiti dengan sumber pendapatan yang stabil.

Dia juga berharap dapat menggunakan projek ini sebagai kesempatan untuk meningkatkan kesedaran masyarakat tentang perlunya mengitar semula sampah dan mendorong wanita untuk mengambil peranan yang lebih aktif dalam masyarakat.

Sekarang, Rajab masih menghadapi beberapa kesukaran. Penyelidikan, eksperimen dan proses pengeluaran sangat sukar. Dia juga perlu mempromosikan produknya di pasaran, yang berdepan kekangan.

Namun keadaan kini ini sudah berubah, terutama setelah kampung halamannya mulai berusaha menjaga alam sekitar dan membeli sejumlah besar batunya. Wanita itu menghasilkan batu berwarna dua meter persegi setiap hari, sementara harga satu meter persegi adalah sekitar AS$15. Tetapi Rajat mengatakan dia berharap dapat memperoleh lebih banyak wang untuk membantunya mengembangkan projek dalam masa terdekat.

“Setakat kini, saya sangat gembira kerana saya terkenal di Tebing Barat dan menerima banyak permintaan daripada pelanggan saya, bukan sahaja dari bandar saya tetapi juga dari gabenor lain di Tebing Barat,” kata wanita itu.

“Satu-satunya perkara yang mesti kita miliki adalah kepercayaan pada diri kita sendiri serta idea-idea kita dan berusaha untuk mencapainya,” tegas Rajab.

Firas Fhamawi, koordinator projek di PARC, mengatakan projek Rajab mendapat perhatian yang signifikan dari masyarakat kerana peranannya sebagai perintis dalam memelihara alam sekitar dari pencemaran dan pembuangan sampah. Persatuan ini membantu projek perintis di Tebing Barat dan Gaza, yang menyasarkan wanita berusia 19 hingga 29 tahun dengan menyediakan keperluan kewangan, latihan atau pemasaran, tambah Fhamawi.

Dia meminta wanita Palestin menjalankan projek perintis dalam usaha meningkatkan peranan mereka dalam masyarakat Palestin. – Xinhua