Jimmy Lai mahu Hong Kong ‘terus berjuang’

HONG KONG, 12 OGOS – Media pro-demokrasi Hong Kong, Jimmy Lai hari ini mengatakan kepada wartawannya untuk ‘terus berjuang’ berikutan penangkapannya yang dramatik, ketika China memperluas tindakan terhadap pengkritik di pusat perniagaan semi-autonomi.

Sekatan berjalan dengan pantas sejak Beijing mengeluarkan undang-undang keselamatan di Hong Kong pada bulan Jun lalu, dengan ahli politik pembangkang dibatalkan kelayakan dan aktivis ditangkap untuk siaran media sosial. Pergerakan itu menimbulkan kemarahan di negara barat dan meningkatkan ketakutan bagi berjuta-juta orang yang tahun lalu turun ke jalan untuk memprotes di bandar itu.

Dalam salah satu hari penindasan yang paling dramatik, Lai adalah antara 10 orang yang ditahan di bawah undang-undang baharu pada Isnin lalu ketika sekitar 200 pegawai polis menggeledah ruang berita tabloid Apple Dailynya, yang secara lantang mengkritik Beijing.

Lelaki berusia 71 tahun itu disokong oleh kakitangan dan diberikan sejambak bunga hari ini ketika dia kembali ke bilik berita berikutan pembebasannya pada lewat malam semalam dengan jaminan setelah 40 jam dalam tahanan.

Dalam gambar yang disiarkan secara langsung di Facebook oleh wartawannya sendiri, dia mengatakan kepada staf untuk terus berjuang berhabis-habisan yang telah mencetus kemarahan ahli politik China dan pro-Beijing di Hong Kong. – AFP