Juara dunia 100m berdepan penggantungan

LOS ANGELES, 19 JUN – Juara dunia 100m, Christian Coleman, bakal menjalani hukuman penggantungan setelah mendedahkan kelmarin bahawa dia tidak menjalani ujian dadah pada Disember lalu.

Bintang pelari pecut AS, yang menghindari penggantungan tahun lalu telah melakukan tiga pelanggaran peraturan anti-doping, mendedahkan perincian ujian yang tidak dihadirinya dalam satu kenyataan di Twitter.

Coleman mengatakan bahawa dia tidak berjaya mencabar Unit Integriti Atletik kerana mendapati dia gagal dalam ujian itu pada 9 Disember 2019.

“Dan sekarang ini mungkin mengakibatkan saya digantung dari kegagalan ujian dadah lebih dari setahun yang lalu,” kata Coleman.

Kenyataan Coleman di Twitter disertakan dengan salinan pemberitahuan rasmi dari AIU mengenai ujian yang tidak dihadirinya.

Sekiranya kes itu disahkan, Coleman akan menjalani hukuman penggantungan hingga dua tahun, sehingga dia terlepas dari Sukan Olimpik tahun depan di Tokyo.

Coleman, 24, terlepas dari penggantungan menjelang Kejuaraan Dunia tahun lalu di Doha setelah itu dia muncul lagi melakukan tiga kegagalan keberadaannya dalam tempoh 12 bulan.

Kesalahan tersebut dicatatkan pada 6 Jun 2018, 16 Januari 2019 dan 26 April 2019.

Walau bagaimanapun, Coleman telah mencabar bahawa kes yang tidak dihadirinya itu sepatutnya pada hari pertama 1 April 2018, yang bermaksud ketiga-tiga kegagalan itu di luar tempoh 12 bulan yang diperlukan.

Di bawah peraturan Agensi Anti-Doping Dunia, ketiga-tiga kegagalan keberadaannya sama ada gagal ujian atau gagal mengemukakan dokumen tepat pada waktunya dalam jangka masa 12 bulan dianggap sebagai kesalahan doping yang dapat dihukum dengan penggantungan dua tahun. – AFP

Reaksi Christian Coleman dari AS setelah memenangi final 100m lelaki di Kejohanan Olahraga Dunia IAAF 2019 di Stadium Khalifa International, Doha. Pemenang juara dunia 100m Christian Coleman digantung sementara pada 17 Jun 2020 kerana tidak menjalani ujian doping, kata Unit Integriti Atletik. – AFP