Jumlah penumpang udara EU merosot

BRUSSELS, 16 OKT – Jumlah penumpang udara di Kesatuan Eropah (EU) menurun mendadak pada suku kedua 2020 berbanding tempoh sama pada 2019, lapor agensi berita Xinhua, memetik Eurostat dalam sebuah laporan kelmarin.

Disebabkan langkah membendung COVID-19 yang tidak menggalakkan perjalanan, penurunannya adalah sekitar 96 peratus hingga 99 peratus di antara 19 negara anggota EU berdasarkan data, menurut pejabat statistik EU.

Data itu tidak termasuk Belgium, Bulgaria, Republik Czech, Greece, Malta, Poland, Romania dan Sweden.

Sepanyol dilihat paling teruk terjejas, dengan jumlah penumpang udara berkurang sebanyak 61.6 juta, atau 99 peratus dari April hingga Julai 2020 berbanding tempoh sama pada 2019.

Jerman mencatatkan kerugian 59.1 juta penumpang udara, atau penurunan 97 peratus tahun ke tahun pada suku kedua 2020; terdapat 44.2 juta orang yang melakukan perjalanan melalui udara dari dan ke Perancis, merosot 97 peratus, pada suku kedua 2020; Itali menyaksikan penurunan 42.6 juta penum-pang udara, atau 98 peratus, untuk suku kedua tahun 2020 berbanding tempoh sama tahun lalu.

Laporan itu juga memberikan statistik Macedonia Utara, sebuah negara yang sedang berunding untuk menyertai EU, dengan kehilangan 100 peratus penumpang udara yang berdaftar untuk suku kedua tahun 2020.

Walaupun permintaan lalu lintas udara domestik di seluruh dunia mulai pulih pada akhir suku kedua, dengan syarikat penerbangan China mendahului pemulihan, pasaran penumpang antarabangsa tetap tidak berubah, menurut Persatuan Pengangkutan Udara Antarabangsa (IATA)

Lalu lintas antarabangsa dunia merosot 96.8 peratus pada Jun, berbanding Jun 2019, dengan sedikit peningkatan berbanding penurunan 98.3 peratus pada Mei, tahun ke tahun. Syarikat penerbangan Eropah mencatat peningkatan permintaan 96.7 peratus pada Jun berbanding tahun lalu, dan penurunan 98.7 peratus pada Mei, kata IATA. – Bernama