Jurulatih wanita gegar arena bola sepak Bangladesh

DHAKA – Di dalam kehidupan, sesetengah masyarakat sering membandingkan kemampuan kaum lelaki dan wanita, sehinggakan ada yang menganggap kaum wanita tidak sehebat lelaki kerana sering digambarkan sebagai bersifat lemah lembut dan kurang kepimpinan.

Walau bagaimanapun, pandangan seperti itu perlu dihakis pada ketika ini. Di mana, pada ketika ini kaum wanita sudah hampir setaraf dengan lelaki kerana sesetengah mereka mampu melakukan apa yang dilakukan oleh kaum lelaki malah ada yang mampu menandingi.

Kaum wanita kini dapat dilihat sebagai golongan yang hebat dan bekerja. Sehinggakan ada yang menjawat jawatan tinggi di sektor pekerjaan malah ada yang aktif dalam bidang sukan yang selalunya sinonim dengan sukan kaum lelaki iaitu bola sepak.

Tidak banyak warga Bangladesh yang berhenti dari pekerjaan sektor awam yang selamat dengan faedah sampingan dan pencen untuk menjadi jurulatih bola sepak sepenuh masa, terutama bagi kalangan kaum wanita di negara yang sangat konservatif.

Tetapi berbeza dengan Mirona, jurulatih wanita pertama Bangladesh di peringkat kelab, telah melakukan hal itu. Dan jurulatih berusia 27 tahun itu, yang berasal dari latar belakang yang sederhana, tidak menyesal apa yang dilakukannya.

Mirona merupakan jurulatih bola sepak wanita pertama di Bangladesh. – AFP
Mirona (tengah) berkata dia tidak berfikir dua kali untuk berhenti dari pekerjaan sektor awam untuk menjadi jurulatih bola sepak. – AFP
Mirona berhenti dari Angkatan Laut untuk menjadi ketua jurulatih sepenuh masa bagi pasukan tahap kedua Dhaka City Football Club. – AFP
Para pemain melakukan pemanasan badan sambil diselia oleh Mirona sebelum latihan. – AFP

“Saya selalu bermimpi menjadi jurulatih pasukan teratas dan satu hari bahkan pasukan kebangsaan,” kata Mirona, yang tingginya hampir lima kaki (1.5 meter).

Bekas pemain antarabangsa Bangladesh itu berbicara ketika dia melatih sekumpulan pemain lelaki yang semuanya jauh lebih tinggi daripadanya di pinggir Dhaka.

Mirona merupakan penolong jurulatih di Dhaka City Football Club, pasukan divisyen kedua, tahun lalu ketika Angkatan Laut Bangladesh mengundangnya untuk melatih pasukan wanita.

Bagi kebanyakan orang di Bangladesh terutamanya kelas menengah bawah, ia seperti memenangi loteri, di mana pekerjaan yang selamat dengan faedah persaraan yang hanya dapat diimpikan oleh kebanyakan orang.

Tetapi beberapa bulan kemudian, Mirona mendapat panggilan dari bekas kelabnya, yang dimiliki oleh seorang pengusaha pakaian.

Dia ditawarkan jawatan ketua jurulatih dengan kebebasan penuh dari merekrut pemain hingga mempersiapkan pasukan untuk memperjuangkan kemaraannya ke liga utama.

Mirona, yang dibesarkan di sebuah kampung di antara enam adik-beradiknya, tidak berfikir dua kali dan dia segera keluar dari Angkatan Laut, walaupun ada kekhuatiran dari rakan-rakan kanan tentera.

Pengurus pentadbiran Dhaka City, Robin Ahsan, yang juga bekas pemain kebangsaan, mengatakan bahawa kelab itu membuat keputusan yang tepat dalam pengambilan Mirona.

“Prestasi pasukan kami telah meningkat sejak dia bergabung dengan kami. Kejujuran dan sikap rajinnya yang luar biasa,” kata Ahsan.

“Dia dapat bergaul dengan pemain lebih baik daripada banyak pelatih lelaki di industri ini.”

Mirona mengatakan bahawa dia mempunyai masa dalam hidupnya, walaupun ada kata-kata yang melukakan hati yang dilemparkan terhadapnya oleh pelatih lelaki.

“Pada mulanya banyak orang memberi komen negatif tentang saya berada dalam profesion ini. Banyak pelatih lelaki tidak dapat menerimanya, seorang wanita menjadi ketua jurulatih kelab,” katanya.

“Saya percaya pada kualiti. Sekiranya saya memilikinya, saya tahu saya dapat membuktikan bahawa saya dapat melatih para pemain,” katanya.

Mengatasi halangan

Ibu bapanya dan kebanyakan adik-beradiknya, yang masih tinggal di daerah luar bandar Bagerhat, sekitar 250 kilometer selatan ibu kota Dhaka, ingin dia menetap dan berkahwin.

Tetapi Mirona mengatakan bahawa dia “berkahwin dengan bola sepak” dan sekarang sukan itu “adalah hidup saya dan keluarga saya”.

Dia mengatakan bahawa dia sebahagian besarnya menghindari kritikan dari masyarakat, sambil menambah bahawa sokongan orang tuanya memainkan peranan yang besar ketika dia bermula sebagai pemain bola sepak lebih dari satu dekad yang lalu.

Mirona adalah pemain tengah untuk pasukan kebangsaan selama lapan tahun, dan juga bermain bola sepak kelab di Maldives.

“Tidak ada tekanan keluarga ketika saya bermain bola sepak. Selain itu, saya sangat menyukai sukan ini sehingga saya mengatasi semua halangan,” kata Mirona.

Kepulangan Mirona ke Kota Dhaka menggegarkan tempat latihan.

“Kami suka berada di sesi latihannya. Kami dapat merasakan peningkatan kami dari hari ke hari. Dia membuat kami percaya pada kecergasan,” kata pemain tengah, Ataur Rahman.

“Dia membuat saya bermain di kawasan pemain tengah ketika saya masih pemain sayap. Tetapi sekarang saya memahami strategi pemain tengah, terima kasih padanya, sangat baik,” kata pemain berusia 19 tahun itu.

Kelab ini sangat mengagumkan kerana menandatangani dua lagi jurulatih wanita, satu untuk penjaga gol dan satu sebagai pembantu, kata pengurus pasukan, Ahsan.

Buat masa ini, fokus utama Mirona adalah memperjuangkan gelaran dalam liga kejuaraan divisyen kedua, yang biasanya bermula pada bulan Jun tetapi telah ditangguhkan kerana keadaan koronavirus yang semakin memburuk.

Dia kini telah kembali ke kampungnya di mana dia menghabiskan banyak waktunya untuk menonton perlawanan Barcelona dan pemain kegemarannya, Lionel Messi.

“Dia secara teknikal sangat berbakat. Dia adalah seorang bintang, namun begitu lembut. Matlamat utama saya adalah menyaksikannya bermain di Camp Nou,” katanya. – AFP