Kafe mesra alam pupuk kesedaran kitar semula

GAZA – Setelah berminggu-minggu bekerja keras, sebuah kafe mesra alam, yang dibina oleh sekumpulan pemuda Palestin dari sisa pepejal kitar semula, dibuka baru-baru ini.

Terletak di pantai Kota Gaza, kafe ini merupakan kafe pertama di Gaza yang bertujuan mengubah tingkah laku orang terhadap persekitaran di kawasan pantai. Projek ini dipanggil ‘The Sea Is Ours’, di bawah tanggungjawab Yayasan Abdul Muhsin al-Qattan dan Perbandaran Gaza. Dianggotai oleh 20 orang ahli, yang kebanyakannya adalah artis dan aktivis.

Kumpulan itu mengitar semula kira-kira 270 tan sisa pepejal untuk membina kafe mereka dan perabot di dalamnya, termasuk tayar, gelen plastik, tiang dan kotak kayu, peti sejuk dan mesin basuh. Semua diambil dari kedai perbandaran.

Selain menjadi ruang makan, kafe ini juga mempunyai perpustakaan, teater, dewan untuk acara khas dan pelbagai aktiviti. Penganjur mengatakan kafe tidak bertujuan untuk mendapatkan wang. Sebaliknya, ini adalah cara untuk memberitahu orang ramai mengenai persekitaran dan bagaimana mengatasinya.

Hanaa al-Ghoul, salah seorang penyelenggara inisiatif, mengatakan “pada musim panas, beberapa orang pergi ke laut untuk bersantai dan bersenang-senang sambil membuang sampah plastik di pantai dan di laut, mencemarkan kawasan itu.”

Seorang pemuda Palestin kelihatan sibuk mengecat sisa kitar semula yang akan digunakan untuk membina kafe. – Xinhua
Kelihatan pemuda Palestin membina kafe mesra alam di pantai Kota Gaza. – Xinhua
Warga Gaza meluangkan masa mereka di kafe mesra alam. – Xinhua

“Inilah sebabnya mengapa kami membuat inisiatif yang bukan berasaskan keuntungan yang bertujuan untuk mendorong orang ramai menjaga kebersihan dan kesihatan persekitaran mereka dan mengajar mereka bagaimana mengitar semula sebahagian besar sampah mereka,” tambahnya.

“Orang ramai menerima idea itu,” kata Ali Mohanna, penganjur inisiatif lain. Untuk menarik lebih banyak orang, mereka memutuskan untuk mengadakan bengkel untuk mengajar pelanggan bagaimana mereka dapat memperoleh keuntungan daripada sampah mereka sendiri.

Selanjutnya, pihak penganjur juga mengadakan persembahan teater yang menyebarkan mesej perlindungan dan pemuliharaan alam sekitar. Banyak keluarga di Gaza memuji inisiatif itu kerana mereka dapat membuang sampah di kafe dan belajar bagaimana mereka dapat mengitar semula menjadi benda yang berguna.

Mariam Ibrahim dari Kota Gaza telah menghabiskan seharian bersama keluarganya di kafe. Dia memberitahu Xinhua empat anaknya berjaya menghasilkan pasu bunga dari sampah plastik, serta beg dari pakaian lamanya.

“Sekarang, saya dan anak-anak menjadi lebih mengetahui kaedah melindungi persekitaran kita dari pencemaran, bukan hanya di pantai tetapi juga di rumah kita,” kata ibu berusia 35 tahun itu.

Dia menyatakan harapannya agar lebih banyak inisiatif seperti itu dapat dibuat di Semenanjung Gaza.

“Sejujurnya, Gaza adalah daerah paling indah di dunia, tetapi ia memerlukan orang-orang yang akan merawatnya dan persekitarannya,” kata Mariam, sambil tersenyum.

Gaza mengalami masalah sampah yang teruk. Menurut laporan Biro Statistik Pusat Palestin pada tahun 2018, rata-rata sampah isi rumah di Semenanjung Gaza berjumlah 716 tan.

Sebanyak 80 peratus sampah adalah sisa organik, sementara 20 peratus sampah adalah sisa pepejal. – Xinhua