Kasih sami terhadap haiwan jalanan tak berbelah bahagi

SHANGHAI – Zhi Xiang menatap mata anjing liar yang bulunya basah akibat hujan lebat dan berkata dengan tenang: “Biarkan aku memotong bulumu.”

Anjing yang terbiar itu merupakan antara sejumlah anjing yang diangkut dari jalan-jalan di Shanghai oleh polis dan dikurung dalam kandang logam di kawasan penahanan yang busuk.

Lebih daripada 20 anak anjing juga dimasukkan ke dalam peti plastik kuning; seekor anjing diseret masuk ke dalam beg yang diikat. Tetapi dengan campur tangan Zhi, ia akan dilepaskan dalam beberapa hari.

Tetapi Zhi bukan penyelamat haiwan biasa: dia adalah seorang sami Buddha dan akan memberi anjing-anjing ini kehidupan baharu baik di biara kuno atau di tempat perlindungan yang dikendalikannya di kota China.

Dia sudah mempunyai hampir 8,000 ekor anjing untuk diberi makan dan dijaga. Beberapa ratus akhirnya akan ditempatkan semula di Eropah atau Amerika Utara.

Zhi Xiang menurunkan kandang besi dari trak di tempat perlindungan di Shanghai. – AFP
Seorang lelaki (depan) menarik kandang besi yang berisi anjing yang diselamatkan untuk dihantar ke kuil di Shanghai. – AFP
Kelihatan Zhi Xiang memberi makan kucing-kucing yang diselamatkan. – AFP

“Saya harus menyelamatkan haiwan itu kerana jika tidak, ia pasti akan mati,” kata lelaki berusia 51 tahun itu, yang membuka sementara jubah saminya untuk memakai baju pekerja berwarna oren ketika dia memberikan vaksin kepada anjing-anjing yang tidak terurus yang baru keluar dari jalanan.

Didorong oleh kepercayaannya, Zhi telah menyelamatkan haiwan yang kebanyakannya anjing tetapi juga kucing dan haiwan lain sejak tahun 1994. Ia bermula ketika dia mula merawat kucing yang dilanggar kenderaan di jalan raya. Pada masa itu, terdapat beberapa haiwan liar, tetapi itu telah berubah dengan ketara dalam empat atau lima tahun terakhir, katanya.

Kekayaan China yang semakin meningkat telah menyaksikan ledakan di pasaran haiwan peliharaan tetapi sebilangan orang hanya meninggalkannya ketika mereka tidak mahu lagi merawat haiwan itu, kata Zhi.

“Ini bukan disebabkan oleh orang yang tidak menyukai anjing, atau oleh kerajaan, tetapi oleh para pencinta anjing yang tidak memiliki pengetahuan tentang penjagaan haiwan,” kata Zhi.

Pembiakan haiwan liar menyebabkan bilangannya semakin meningkat. Media negeri mengatakan pada tahun 2019 terdapat 50 juta haiwan liar di China dan jumlahnya meningkat dua kali ganda setiap tahun.

Dengan bantuan sukarelawan dan tenaga kerjanya yang kecil, Zhi me-nyimpan beberapa ratus anjing di Kuil Bao’ennya, di mana dia merupakan ketua sami dan Buddha emas terlihat tenang dengan latar belakang bebe-rapa ekor anjing.

Kuil itu, yang masih merupakan tempat pemujaan, juga menempatkan sebuah ruangan yang penuh dengan 200 ekor kucing, bersama dengan koleksi ayam, angsa dan burung me-rak. Udara bercampur dengan bau haiwan dan kemenyan yang tidak sesuai.

Zhi memelihara anjing yang kebanyakannya sakit di sana dan selebihnya pergi ke kemudahan yang lebih besar di tempat lain. Yang bernasib baik akan menemui rumah dengan pemilik baharu. Yang malang, sekitar 30 peratus anjing yang diselamatkannya, mati kerana penyakit atau sudah terlalu sakit untuk diselamatkan.

Zhi bukan doktor haiwan terlatih tetapi cintanya terhadap haiwan, de-ngan cara dia membelai, menenangkan dan menciumnya, jelas. Jumlah haiwan yang tidak diingini yang terus meningkat adalah tekanan kewangan yang besar.

Zhi, yang bangun pada pukul 4 pagi setiap hari, tidak mendapat wang daripada kerajaan. Dia telah meminjam dari ibu bapanya dan sami lain serta menerima pemberian dari penderma. Dia menganggarkan kos tahunan sekitar 12 juta yuan (AS$ 2 juta) dan dia memerlukan 60 tan makanan anjing setiap bulan.

“Masalahnya ialah saya tidak dapat meminjam lebih banyak wang sekarang,” katanya.

Sejak 2019, Zhi telah menghantar beberapa anjing liar ke luar nege-ri untuk ditempatkan semula di luar negara. Sukarelawan yang boleh berbahasa Inggeris menggunakan media sosial untuk menjangkau khalayak antarabangsa, dan sekitar 300 anjing telah ditempatkan di Amerika Syarikat, Kanada dan pelbagai negara Eropah termasuk Jerman.

Ingatan anjing-anjing bertuah itu, perjalanan mereka dari jalan-jalan dan kematian yang hampir pasti untuk kehidupan baru membuatnya menangis.

“Saya rasa haiwan berkenaan sangat gembira, jadi saya rasa ia bermanfaat,” katanya. “Tetapi sudah tentu saya merindui haiwan-haiwan itu.”

Suatu pagi Sabtu baru-baru ini, Zhi berada di lapangan terbang antarabangsa Shanghai untuk menghantar seekor anjing kepada penumpang yang secara sukarela membawanya ke rumah baru di bandar Seattle AS.

Memakai jubah saminya, Zhi memegang anjing kecil itu dalam pelukannya hingga saat-saat terakhir, sambil menggumam “selamat tinggal, selamat tinggal”.

Dia mengesat air mata ketika wa-nita dan anjing itu hilang dari panda-ngan melalui pintu keberangkatan.

“Saya mempunyai impian bahawa suatu hari, ketika saya mempunyai masa lapang, saya ingin pergi ke luar negara dan mengunjunginya, mengambil gambar dengan setiap anjing yang saya selamatkan.

“Jadi apabila saya sudah tua dan tidak dapat berjalan, saya dapat melihat gambar-gambar itu,” katanya. – AFP